Ringkasan

Apa itu terapi target?

Terapi target adalah cara mengobati kanker menggunakan obat yang dirancang untuk menargetkan sel kanker, dengan efek minimal pada sel normal. Ini dicapai dengan memblokir target molekuler tertentu, biasanya gen atau protein yang diubah khusus untuk sel kanker, yang mendorong pertumbuhan sel kanker. Perubahan molekuler ini dapat terjadi pada permukaan sel kanker, di dalam sel atau di area sekitar tumor. Bentuk pengobatan yang disesuaikan ini kadang-kadang disebut pengobatan presisi karena menargetkan perubahan atau zat tertentu dalam sel kanker.

Contoh dari terapi target adalah Imatinib, obat yang mematikan aktivitas gen abnormal, yang dikenal sebagai gen BCR-ABL, yang ditemukan pada leukemia mieloid kronis (LMK). Pengembangan dan penggunaan Imatinib selanjutnya telah mengubah pengobatan LMK, mengubahnya dari leukemia yang dikenal fatal menjadi penyakit di mana lebih dari 95% pasien bertahan lebih dari 5 tahun.

Sejak itu, pemahaman yang lebih baik tentang berbagai jenis kanker dan penemuan obat baru telah dengan cepat memperluas pilihan terapi target untuk lebih banyak jenis kanker. Sebagian besar pasien yang menerima terapi target juga menjalani bentuk perawatan lain seperti pembedahan, kemoterapi, atau radioterapi untuk mencapai hasil yang lebih baik.

Siapa yang cocok untuk menerima terapi target?

Terapi target telah berhasil dilakukan pada banyak jenis kanker, termasuk paru-paru, payudara, kolorektal, kulit, dan leukemia. Namun, metode ini hanya cocok untuk beberapa jenis kanker, karena tidak semua kanker memiliki target molekuler. Bahkan dalam jenis kanker yang sama, target molekuler mungkin berbeda dari satu pasien ke pasien lainnya. Untuk alasan itu, langkah penting dalam menilai apakah pasien cocok untuk terapi target adalah pengujian molekuler untuk gen atau perubahan protein yang dapat ditindaklanjuti. Tes ini mencari keberadaan gen tertentu atau perubahan struktur protein pada sel kanker yang dapat ditindaklanjuti oleh obat-obatan. Ini akan memungkinkan pasien untuk dicocokkan dengan pengobatan yang paling efektif.

Anda mungkin perlu menjalani operasi atau biopsi – prosedur di mana dokter Anda mengangkat sepotong tumor untuk pengujian. Sebagai alternatif, pada kanker stadium lanjut, sel kanker dapat melepaskan fragmen DNA sel kanker abnormal ke dalam sirkulasi darah. Sel ini dapat direkam dan dianalisis untuk perubahan molekuler. Pengujian molekuler telah meningkat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Beberapa perubahan dapat diuji secara bersamaan pada spesimen kecil dan mengeluarkan hasil dalam jangka waktu yang lebih singkat.

Dokter Anda akan memberi tahu Anda apakah terapi target cocok untuk Anda.

Menerima Terapi Target

Bagaimana cara kerja terapi target?

Berbagai jenis terapi target bertindak pada target molekuler yang berbeda yang terkait dengan kanker. Mereka menghentikan pertumbuhan sel kanker dengan:

  • Mengganggu sinyal pertumbuhan yang memberi tahu sel kanker untuk tumbuh dan membelah
  • Mengubah protein dalam sel kanker yang menyebabkan kematian sel
  • Menempel ke sel kanker dan memberikan pengobatan antikanker langsung ke sel kanker untuk membunuh mereka
  • Membuat sel kanker kelaparan akan nutrisi yang menyebabkan kematian sel
  • Menempel ke sel kanker untuk memungkinkan upaya "pencarian dan penghancuran" yang lebih mudah oleh sistem kekebalan tubuh
  • Menghentikan pembentukan pembuluh darah baru yang memberi makan sel kanker yang sedang tumbuh

Beberapa jenis terapi target bekerja dengan lebih dari satu cara untuk menghentikan pertumbuhan kanker.

Bagaimana terapi target diberikan?

Terapi target dapat diberikan dengan berbagai cara:

  • dengan injeksi atau infus ke dalam vena (infus)
  • dengan suntikan di bawah kulit
  • sebagai tablet atau kapsul

Ada cara khusus untuk setiap perawatan yang diberikan. Jika dokter Anda memutuskan untuk meresepkan terapi target secara oral, Anda harus memperhatikan dosis, frekuensi pemberian, waktu pemberian sehubungan dengan makanan dan apakah ada jeda pengobatan rutin di setiap siklus. Anda harus berdiskusi dengan tim kanker Anda tentang penggunaan obat dan suplemen lain secara bersamaan bahkan untuk kondisi kesehatan yang tidak terkait. Beberapa perawatan mungkin memerlukan obat pendukung rutin seperti krim pelembab atau obat anti-diare.

Keamanan terapi target

Anda perlu mengambil tindakan pencegahan tertentu saat menerima terapi target. Ini untuk melindungi keluarga dan teman Anda dari paparan obat kanker yang tidak perlu.

Jika Anda diberikan terapi target oral untuk dibawa di rumah, Anda tidak boleh membiarkan anggota keluarga atau teman Anda bersentuhan dengan obat tersebut. Terkadang ini juga termasuk kontak dengan cairan tubuh Anda saat Anda menjalani perawatan (atau untuk beberapa saat setelah menyelesaikan perawatan).

Contoh terapi target

Terapi target sekarang digunakan untuk mengobati berbagai jenis kanker. Beberapa contoh ditunjukkan di bawah ini:

  • Trastuzumab menargetkan tumor dengan mutasi pada gen ERBB2, juga dikenal sebagai gen HER2, yang menyebabkan gen ini membuat terlalu banyak salinan dirinya sendiri. Trastuzumab digunakan untuk mengobati kanker HER2-positif termasuk kanker payudara, perut dan kerongkongan.
  • Osimertinib bekerja pada sel kanker paru-paru yang mengalami mutasi pada protein reseptor faktor pertumbuhan epidermal (EGFR) yang mendorong pertumbuhan kanker.
  • Bevacizumab digunakan untuk mengobati berbagai jenis kanker, termasuk kanker usus besar, paru-paru, otak, dan ginjal. Ia bekerja dengan menghalangi pembentukan pembuluh darah baru.
  • Bortezomib digunakan untuk mengobati kanker darah (mieloma ganda) dengan menghalangi pemecahan protein tertentu yang disebut proteasom. Penumpukan proteasom berikutnya dalam sel menyebabkan kematian.
  • Olaparib adalah penghambat poli ADP-ribosa polimerase (PARP). Sel kanker dengan mutasi perbaikan DNA tidak dapat memperbaiki kerusakan DNA dengan adanya inhibitor PARP, yang menyebabkan kematian sel. Olaparib digunakan untuk mengobati kanker payudara, ovarium, prostat dan pankreas.
  • • Terapi hormonal adalah jenis terapi target yang dirancang untuk mencegah estrogen atau testosteron mengikat reseptor yang mendorong pertumbuhan kanker. Misalnya, obat-obatan seperti anastrozole, fulvestrant dan tamoxifen digunakan pada kanker payudara, sedangkan abiraterone dan enzalutamide digunakan pada kanker prostat.

Efek samping terapi target

Ada banyak jenis terapi target. Potensi efek samping dari terapi target tergantung pada obat terapi target mana yang diberikan dan target obat. Beberapa terapi target memiliki efek samping yang minimal, sementara lainnya dapat menyebabkan masalah yang jarang tetapi serius. Efek samping juga bervariasi dari satu orang ke orang lain.

Efek samping dari terapi target mungkin termasuk:

  • sensitivitas terhadap sinar matahari – kulit Anda mungkin menjadi kering, merah, atau gatal
  • ruam kulit yang terlihat seperti jerawat
  • sensitif dan adanya ruam pada telapak tangan dan telapak kaki (dikenal sebagai sindrom hand-foot)
  • kelelahan
  • nafsu makan menurun
  • mual
  • diare
  • cedera hati
  • nyeri otot, tulang, dan sendi
  • tekanan darah tinggi
  • penurunan jumlah sel tertentu dalam darah
  • pendarahan atau pembekuan darah
  • penyembuhan luka yang lambat
  • mengubah cara kerja jantung

Beberapa terapi target mungkin memiliki efek samping unik yang tidak tertulis dalam daftar di atas. Dokter Anda akan menyarankan dan memantau Anda untuk efek samping ini.

Penting untuk dicatat bahwa tidak setiap orang akan mengalami setiap efek samping dan jenis serta tingkat keparahan efek samping ini bervariasi dari pasien ke pasien. Sebagian besar efek samping ini dapat dikelola dengan tindakan suportif. Dalam beberapa kasus, dokter Anda dapat mengurangi dosis obat Anda. Harap pantau kondisi Anda dan beri tahu tim perawatan kanker Anda jika terjadi efek samping yang tidak terduga.

Berapa lama efek samping terapi target dapat bertahan?

Sebagian besar efek samping dari terapi target seperti ruam, tekanan darah tinggi dan diare membaik segera setelah obat dihentikan. Beberapa efek samping yang jarang terjadi tetapi serius seperti pembekuan darah dan perubahan fungsi jantung mungkin memiliki efek jangka panjang. Bicaralah dengan tim perawatan kanker Anda jika Anda memiliki kekhawatiran tentang efek samping, dan pastikan untuk melaporkan semua perubahan efek samping kepada mereka.

Mengkonsumsi Suplemen Bersamaan Dengan Terapi Target

Anda mungkin ingin melengkapi terapi target Anda dengan suplemen herbal atau diet, tetapi sebelum Anda melakukannya, Anda harus mendiskusikannya dengan dokter atau apoteker Anda karena beberapa suplemen ini dapat berinteraksi dengan terapi kanker Anda.

Suplemen tertentu akan mempengaruhi konsentrasi obat antikanker dalam darah Anda. Ini sering terjadi karena suplemen mengganggu metabolisme obat atau memodifikasi kerja beberapa enzim penting.

Misalnya, suplemen populer St. John's Wort berinteraksi dengan imatinib dengan meningkatkan pembersihan obat dari tubuh. Mengkonsumsi keduanya bersama-sama dapat mengurangi efektivitas imatinib.

Selain itu, ginseng (Panax ginseng) telah terbukti berinteraksi dengan imatinib, dan mungkin menyebabkan toksisitas hati. Karena ginseng memiliki efek estrogenik, Anda harus berkonsultasi dengan dokter jika Anda memiliki kanker yang sensitif terhadap hormon.

Pertanyaan Yang Sering Diajukan (FAQ)

Collapse All
Expand All

Dokter Anda kemungkinan akan merekomendasikan terapi target ketika tes laboratorium menunjukkan bahwa tumor Anda mengandung penanda tertentu yang akan merespon obat terapi target. Beberapa kanker tertentu menunjukkan penanda spesifik yang masih belum ada obat yang cocok, sehingga tidak semua kanker dapat diobati dengan terapi target.

Terapi target oral semakin banyak digunakan untuk mengobati kanker karena dapat dilakukan di rumah oleh pasien. Penggunaannya relatif lebih mudah daripada obat infus lainnya, tetapi itu tidak berarti terapi target oral lebih rendah kemanjurannya melawan kanker karena setiap obat memiliki potensi uniknya sendiri.

Selama kunjungan rutin Anda, dokter Anda akan melakukan tes darah dan pemindaian khusus untuk memeriksa apakah kanker telah merespons terapi target. Jika respon pengobatan baik, pemindaian akan menunjukkan bahwa tumor telah menyusut atau bahkan hilang sama sekali. Kadang-kadang tumor mungkin tetap sama dalam ukuran (tidak berkembang, penyakit stabil), ini juga menunjukkan bahwa penyakit telah merespon pengobatan.

Anda lebih mungkin mengalami kerontokan rambut dengan kemoterapi, sementara terapi target dapat menyebabkan penipisan rambut.