16 SEPTEMBER 2020

Melihat Lebih Dekat: Diagnosis Kanker, Kanker Prostat & Kanker Wanita

Disumbangkan oleh: Dr Ang Peng Tiam

Mengenal Kanker Dengan Lebih Dekat

Para dokter di PCC mengadakan dialog publik terbuka tentang diagnosis kanker, kanker prostat, dan kanker pada perempuan.

Hampir 700 orang mendaftar untuk dialog terbuka dari Parkway Cancer Centre (PCC) dengan para dokter ini. Diadakan secara online, para peserta mengajukan banyak pertanyaan tentang berbagai masalah terkait kanker. Tiga panelis: Direktur Medis PCC Dr Ang Peng Tiam dan Konsultan Senior Onkologi Medis Dr Foo Kian Fong dan Dr Wong Chiung Ing menjawab berbagai pertanyaan ini.

Sebuah gambaran umum tentang kanker: Dr Ang Peng Tiam

Dalam sesi pembukaannya, Dr Ang membahas pertanyaan umum tentang diagnosis dan pengobatan kanker.

Seberapa umumkah kanker? Bagaimana risiko saya terkena kanker?

Kanker adalah penyebab utama kematian di Singapura. Setiap hari, 35 orang didiagnosis menderita kanker, dan risiko seseorang dalam hidupnya untuk terdiagnosis dengan kanker adalah 1 berbanding 4. Dengan pemahaman yang lebih baik tentang penyakit ini - terutama pada tingkat molekuler dan kemajuan signifikan dalam pencitraan diagnostik dan pengobatan, kita telah melihat bahwa adanya peningkatan pada kesem-buhan.

Menggunakan metode pencitraan radiologis yang ditingkatkan seperti PET scan, dokter dapat melihat apakah kanker telah bermetastasis. Hal ini memungkinkan pemilihan pasien yang lebih baik, sehingga mengeliminasi mereka yang mungkin tidak mendapat manfaat dari intervensi bedah. Ada juga banyak metode terapeutik baru seperti sitotoksik, terapi hormonal, agen bertarget, antibodi monoklonal dan imunoterapi.

Bagaimana diagnosa pada kanker berkembang?

Mendiagnosis kanker biasanya dilakukan hanya dengan melihat sel-sel kanker di bawah mikroskop,namun para dokter saat ini dapat menentukan profil molekuler dari sel-sel kanker tersebut sehingga pengobatannya dapat menargetkan sel-sel ganas dengan lebih efektif. Misalnya, kanker dapat diklasifikasikan sebagai:

  • Kanker usus besar: KRAS / NRAS tipe ganas, MSI, HER2, BRAF
  • Kanker paru-paru: EGFR, ALK, ROS-1, PDL-1

Dibandingkan dengan bentuk pencitraan radiologis terdahulu, pemindaian PET-CT dapat mendeteksi kanker yang telah menyebar ke bagian tubuh lain dengan lebih akurat. Selain itu, PET-CT scan telah terbukti menjadi alat yang efektif dalam menilai respons tumor terhadap kemoterapi.

Mengapa sebagian orang baru terdiagnosis saat kanker sudah pada stadium lanjut?

Ada banyak kemungkinan. Banyak kanker tidak terdiagnosis pada tahap awal karena tidak memiliki gejala awal, atau memiliki gejala yang tidak spesifik. Misalnya, batuk dapat disalahartikan sebagai "batuk perokok" atau infeksi virus biasa, bukan kanker paru-paru. Darah di tinja mungkin karena wasir (wasir) atau kanker kolorektal.

Beberapa pasien juga mengabaikan atau menyangkal gejalanya sehingga tidak mau ke dokter, karena takut didiagnosis kanker. Yang lain percaya bahwa kanker tidak dapat diobati, atau mereka memilih pengobatan alternatif. Pada saat mereka akhirnya menemui dokter, kankernya mungkin telah berkembang ke stadium lanjut. Kami menyarankan pasien untuk mencari perawatan medis yang tepat ketika mereka mempunyai gejala yang membandel dan tak kunjung hilang selama lebih dari dua minggu atau ketika gejala tersebut kambuh setelah membaik pada awalnya.

Mengapa terkadang kanker tidak dapat dilihat pada CT scan, tetapi ditemukan dengan tes penanda kanker?

CT scan mencari tumor, yang terbentuk saat sel kanker berkumpul. Tetapi jika sel-sel tersebut adalah penyakit mikroskopis yang menyebar, CT scan tidak akan dapat mendeteksi penyakit itu; penanda kanker dalam tes darah, bagaimanapun, mungkin menunjukkan hasil yang lebih baik.

Mengapa penting untuk mengklasifikasikan kanker secara mendetail?

Mengetahui profil molekuler memungkinkan dokter untuk mengobati kanker secara lebih efektif dengan obat yang paling tepat. Misalnya untuk kanker payudara:

  • ER dan PR kanker payudara positif dapat diobati dengan terapi hormonal.
  • Kanker payudara positif HER2 dapat diobati dengan antibodi anti-HER2.
  • Kanker payudara triple negatif dapat diobati dengan kemoterapi dan/atau imunotera-pi.

Kanker paru-paru juga dapat diklasifikasikan sebagai kanker paru-paru sel kecil atau kanker paru-paru non-sel kecil, yang selanjutnya dapat diklasifikasikan sebagai adenokarsinoma, karsinoma sel skuamosa, atau karsinoma sel besar. Mengetahui status mutasi memungkinkan pengobatan yang sangat spesifik, yang dapat mencapai keaku-ratan hingga 80 persen dalam respon.

Bisakah non-perokok terkena kanker paru-paru?

Iya. Meskipun bukan perokok, seseorang dapat mengidap kanker paru-paru. Kemungkinan mutasi EGFR pada bukan perokok dengan kanker paru lebih tinggi dibandingkan dengan perokok. Pasien dengan penyakit EGFR positif memiliki prognosis yang lebih baik dibandingkan dengan mereka yang tidak mengalami mutasi EGFR.

Kanker prostat: Dr Foo Kian Fong

Dalam sesinya, Dr Foo menjelaskan penyebab, diagnosis dan pengobatan kanker prostat, serta faktor genetik.

Apa penyebab kanker?

Dalam tubuh manusia normal, pertumbuhan sel diimbangi dengan kematian sel. Kan-ker terjadi ketika sel berkembang biak tak terkendali sehingga membentuk tumor.

Apa saja faktor risiko kanker?

Umumnya, faktor interaksi antara endogen (internal) dan eksogen (eksternal) akan merusak DNA, mekanisme perbaikan sel, dan mekanisme pengaturan pertumbuhan sel, yang pada gilirannya menyebabkan kanker.

  • Faktor endogen: Usia, jenis kelamin, susunan genetik, kondisi medis yang ada, kondisi turunan, dan mutasi
  • Faktor eksogen: Diet, konsumsi alkohol, merokok, virus, paparan polutan dan radiasi, terapi penggantian hormonal

Jika seorang anggota keluarga menderita kanker, apakah saya berisiko lebih tinggi?

Mungkin. Sebagian kecil pasien terkena kanker karena cacat genetik yang diturunkan, seperti Familial Adenomatous Poliposis (FAP), sindrom Lynch, dan BRCA (kanker payu-dara dan ovarium). Ada juga sindrom genetik lain yang dapat mempengaruhi kanker. Memiliki gen seperti BRCA bukan berarti Anda sudah pasti (100 persen) terkena kanker payudara, risikonya sekitar 70 persen.

Orang dengan kanker yang diturunkan cenderung terkena kanker pada usia yang lebih muda dan mendapatkan lebih dari satu jenis kanker. Namun, ada obat baru bertarget yang tersedia untuk kanker lanjutan terkait BRCA dan imunoterapi untuk kanker stadium lanjut yang terkait dengan sindrom Lynch. Meskipun kanker yang terkait secara genetik ini jarang terjadi, kami kadang-kadang melihat pasien dengan riwayat kanker dalam keluarga yang tidak sesuai dengan kanker bawaan yang diketahui.

Bagi mereka yang memiliki riwayat kanker dalam keluarga, risiko terkena kanker sedikit lebih tinggi daripada populasi normal. Misalnya, jika Anda memiliki riwayat keluarga kanker usus besar, Anda memiliki risiko 1,7 kali lebih tinggi terkena kanker yang sama.

Seberapa umumkah kanker prostat?

Kanker prostat adalah kanker paling umum ketiga di antara pria di Singapura. Disebut sebagai adenokarsinoma, kanker ini disebabkan oleh pertumbuhan sel yang tidak terkendali di kelenjar prostat.

Apa risiko saya terkena kanker prostat?

Faktor risiko tersebut antara lain adalah usia, ras, faktor genetik, kebiasaan merokok, pola makan dan obesitas. Pola makan yang tinggi lemak dan rendah sayuran, misalnya, meningkatkan risikonya. Secara umum, pola makan dapat menyumbang 25 persen dari risiko kanker - apa yang Anda makan dan metode memasak yang digunakan. Konsumsi lebih banyak buah dan sayur pasti akan menurunkan resiko. Untuk orang tua, kemung-kinan kanker prostat meningkat hingga 30 persen untuk usia 70 hingga 80, dan semakin meningkat ke 67 persen untuk usia 80 hingga 89. Sekitar 30 hingga 50 persen pasien menderita kanker yang telah menyebar ke organ lain dibanding ketika mereka berobat untuk pertama kalinya.

Apa saja gejala kanker prostat?

Biasanya tidak ada gejala kanker prostat dini.

Gejala mulai muncul hanya ketika kanker semakin parah. Mereka termasuk:

  • Gejala kencing
  • Kelelahan
  • Anemia
  • Kehilangan nafsu makan dan/atau berat badan
  • Nyeri tulang

Bagaimana kemungkinan penyembuhan kanker prostat?

Jika kanker prostat terdeteksi sejak dini, maka berpotensi dapat disembuhkan dengan operasi atau radiasi. Tingkat kelangsungan hidup 15 tahun bisa mencapai 65 persen jika dirawat, tetapi turun menjadi 35 persen jika tidak dirawat.

Bagaimana cara mendeteksi kanker prostat?

Pemeriksaan colok dubur (DRE) dilakukan untuk memeriksa nodul yang membengkak, atau tes Prostate Specific Antigen (PSA) dapat dilakukan melalui tes darah sederhana. Namun, PSA yang tinggi juga bisa disebabkan oleh penyebab lain seperti infeksi, tekanan darah tinggi, dan batu ginjal. Pemeriksaan PSA direkomendasikan untuk pria di atas usia 40 tahun, mereka yang memiliki gejala saluran kemih bagian bawah, DRE abnormal, atau riwayat keluarga dengan kanker prostat. Kanker prostat dapat dipastikan dengan biopsi transrektal dan dapat dilakukan menggunakan MRI, pemindaian tulang, atau pemindaian PSMA-PET.

Bagaimana pengobatan kanker prostat?

Kanker ini biasanya diobati dengan pembedahan dan/atau radioterapi dengan atau tanpa terapi hormonal. Untuk stadium lanjut, pendekatannya cenderung paliatif, dengan pengobatan yang diberikan untuk menunda timbulnya gejala. Pengobatan ini mungkin memasukkan terapi hormonal, kemoterapi, terapi bertarget dan imunoterapi. Harapan hidup rata-rata adalah dua sampai lima tahun. Kunci untuk angka kesembuhan yang lebih baik adalah deteksi dini. Jangan menyangkal gejala-gejala ini sebagai bagian dari penuaan dan dapatkan perawatan yang tepat. Kanker prostat dini berpotensi dapat disembuhkan dan bahkan pada stadium lanjut, masih dapat dikendalikan.

Berapa tingkat kesembuhan untuk kanker usus besar Tahap 3? Seberapa besar kemungkinan kambuh?

Hal tersebut tergantung pada faktor-faktor seperti sejauh mana kanker telah menyebar, dan berapa banyak kelenjar getah bening yang telah menyebar. Semakin banyak kelenjar getah bening yang terpengaruh, semakin rendah kemungkinan sembuh dan semakin tinggi kemungkinan kambuh.

Kanker pada wanita: Dr Wong Chiung Ing

Dr Wong yang mengkhususkan diri pada kanker yang terdiagnosis di wanita membawa partisipan untuk memahami kanker ginekologi dan payudara.

Seberapa umumkah kanker payudara?

Ini adalah kanker paling umum di antara wanita di Singapura, terhitung 30 persen dari semua kanker yang ada pada wanita. Kanker ginekologi (rahim, ovarium, dan leher ra-him) mencapai 15 hingga 20 persen.

Apa saja gejala kanker payudara?

Tanda dan gejalanya meliputi:

  • Benjolan payudara
  • Inversi puting
  • Keluarnya cairan dari puting
  • Ulserasi kulit
  • Perubahan kulit pada payudara dan puting
  • Nyeri payudara
  • Ruam yang tidak kunjung sembuh

Apa saja gejala kanker serviks?

Tanda dan gejalanya meliputi:

  • Pendarahan pada vagina yang tidak normal: Terjadi di antara menstruasi, setelah berhubungan seks, atau setelah menopause
  • Keputihan yang berdarah, terasa berat atau berbau
  • Nyeri atau ketidaknyamanan di daerah panggul
  • Perubahan kebiasaan buang air kecil atau buang air besar
  • Sakit perut, bengkak, rasa kembung
  • Mual, kehilangan nafsu makan/berat badan, cepat merasa kenyang, kelelahan

Seberapa besar peluang saya untuk sembuh?

Itu tergantung pada diagnosis; semakin dini diagnosis, semakin baik peluang pemulihan Anda:

  • Tahap 1: Tumor terbatas pada organ, ukuran kecil - 90 persen
  • Tahap 2: Tumor lebih besar tetapi masih terbatas pada organ, mungkin telah menyerang kelenjar getah bening di sekitarnya - 70 hingga 80 persen
  • Tahap 3: Tumor menyerang struktur di sekitarnya dan kelenjar getah bening - 30 hingga 60 persen
  • Stadium 4: Tumor invasif lokal, menyebar ke organ jauh - 3 hingga 7 persen

Apa faktor risiko kanker payudara dan ginekologi?

Risikonya termasuk faktor-faktor yang tidak dapat dimodifikasi dan dimodifikasi:

  • Usia: Risiko kanker payudara meningkat dari 1 di antara 250 orang untuk usia 30 tahun menjadi 1 di antara 20 orang untuk usia 70 tahun.
  • Riwayat keluarga: Semakin dekat anggota keluarga dan semakin muda usia seseorang terkena kanker, semakin tinggi risikonya. Mutasi BRCA diturunkan dan dapat meningkatkan risiko banyak kanker termasuk kanker payudara, ovarium, prostat, dan pankreas.
  • Hormon: Hormon wanita, estrogen dan progesteron, merangsang lebih dari separuh kanker payudara. Tubuh terpapar estrogen untuk jangka waktu yang lebih lama dalam kondisi berikut: Menstruasi dini sebelum usia 12 tahun, menopause terlambat setelah usia 55 tahun, wanita yang belum pernah melahirkan, usia yang tua ketika kehamilan pertama, atau wanita yang belum pernah menyusui.
  • Diet: Diet tinggi lemak, alkohol, kurang olahraga dan obesitas dapat meningkatkan risiko kanker.
  • Aktivitas seksual: Penyebab utama kanker serviks adalah infeksi Human Papillomavirus (HPV) yang ditularkan secara seksual.

Berapa persentase kanker payudara yang triple negatif? Bagaimana prognosisnya?

Sekitar 10 hingga 20 persen dari semua kasus kanker payudara adalah triple negatif. Kanker payudara triple negatif cenderung lebih agresif. Mereka biasanya dirawat den-gan kemoterapi. Imunoterapi juga telah menunjukkan aktivitas yang menjanjikan pada kanker ini.

Bagaimana pengobatan kanker payudara dan ginekologi?

Pasien saat ini memiliki pilihan pengobatan yang lebih luas dan peluang bertahan hidup yang jauh lebih baik. Ini termasuk:

  • Radioterapi: Terapi radiasi adalah penggunaan sinar-X berenergi tinggi atau radiasi un-tuk membunuh sel-sel kanker. Ini sering digunakan dalam kombinasi dengan kemoterapi untuk mengobati kanker serviks.
  • Kemoterapi: Kemoterapi adalah obat-obatan yang disuntikkan atau diminum untuk mengobati kanker. Obat-obatan ini bekerja dengan memasuki aliran darah dan mengganggu kemampuan sel kanker untuk tumbuh dan membelah.
  • Terapi hormonal: Ini adalah penggunaan obat-obatan untuk menghentikan stimulasi hormonal yang menyebabkan pertumbuhan sel kanker.
  • Terapi bertarget: Terapi bertarget menggunakan obat-obatan untuk “mematikan” target yang mengontrol pertumbuhan sel kanker. Karena target utamanya adalah sel kanker, efek sampingnya pada sel normal jauh lebih sedikit.
  • Imunoterapi: Imunoterapi adalah pengobatan yang memanfaatkan sistem kekebalan tubuh sendiri dan memungkinkannya untuk mengenali dan menghancurkan sel-sel kanker.

Bagaimana cara mencegah kambuhnya kanker payudara?

Kanker payudara adalah penyakit yang sangat bisa disembuhkan. Jika terdeteksi lebih awal, tingkat kelangsungan hidup lima tahun melebihi 90 persen. Lebih penting lagi adalah memiliki gaya hidup sehat. Makan dengan sehat, olahraga, tidak kelebihan berat badan, dan hindari konsumsi alkohol berlebihan. Penting juga untuk menjalani skrining secara teratur dan mencari evaluasi dan pengobatan lebih awal jika ada gejala.

DIPOSTING DI Perawatan Kanker
Label diagnosis kanker , imunoterapi , infeksi paru , kanker stadium 4 , kanker wanita (kebidanan) , kanker yang umum , kekambuhan / kambuhnya kanker , kelangsungan hidup pasien kanker , kolonoskopi , mengurangi risiko (terkena) kanker , penanda tumor , prostatektomi , radioterapi (terapi radiasi) , riwayat kanker , terapi yang ditargetkan / terapi target , tumor
Baca Selengkapnya Tentang Kanker Ovarium , Kanker Pankreas , Kanker Paru-Paru , Kanker Prostat , Kanker Serviks

Artikel Terkait

Konsultasikan Dengan Dokter Kami