Statistik Kanker, Skrining & Perawatan pada tahun 2022

Disumbangkan oleh: Dr Wong Siew Wei

Kanker adalah penyebab kematian nomor satu di Singapura, terhitung hampir 1 dari 3 kematian dalam total populasi. Namun, kemajuan dalam skrining dan pengobatan telah sangat meningkatkan hasil untuk pasien dengan penyakit ini.

Berbicara di webinar dalam kemitraan dengan China Life Insurance Singapura, Dr Wong Siew Wei menjelaskan skrining dan perawatan kanker terbaru yang tersedia.

Kanker di Singapura
Penyebab Kematian Teratas di Singapura
  1. Kanker
  2. Penyakit jantung
  3. Penyakit paru-paru
Kanker Paling Umum pada Pria Singapura
  1. Kolorektal
  2. Prostat
  3. Paru-paru
Kanker Paling Umum pada Wanita Singapura
  1. Payudara
  2. Kolorektal
  3. Paru-paru

Banyak insiden kanker di Singapura telah meningkat pesat dalam 50 tahun terakhir. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh perubahan gaya hidup seperti peningkatan tingkat stres dan tingkat obesitas yang lebih tinggi yang umumnya dikaitkan dengan negara maju.

Namun, tidak semua kanker—termasuk kanker yang lebih umum seperti kanker prostat dan payudara—sama mematikannya seperti satu dekade lalu. Faktanya, ada tingkat kematian yang lebih rendah untuk kanker ini selama bertahun-tahun meskipun insiden kanker meningkat di seluruh dunia, yang merupakan bukti kemajuan dalam skrining, pencitraan, dan pengobatan kanker.

Melindungi diri dari kanker

Diperkirakan 40% kanker dapat dicegah. Beberapa langkah yang dapat dilakukan individu untuk mengurangi risiko kanker termasuk mengadopsi gaya hidup sehat (mempertahankan IMT yang sehat, melakukan aktivitas fisik secara teratur, berhenti konsumsi alkohol dan berhenti merokok, paparan sinar matahari yang aman), vaksinasi untuk mengurangi risiko kanker yang disebabkan virus seperti Human Papillomavirus (HPV) dan Hepatitis B, dan skrining kanker.

Skrining kanker khususnya sangat membantu dalam mendeteksi kelainan pada individu tanpa gejala, memungkinkan adanya intervensi dini. Pengobatan kanker yang paling efektif adalah ketika kanker ditemukan pada tahap awal. Secara umum, skrining penyakit harus memiliki periode jendela yang panjang untuk deteksi pada tahap prakanker atau awal, dengan perawatan efektif yang tersedia. Tes skrining itu sendiri harus terjangkau, aman, sensitif, spesifik dan mudah dilakukan.

Cancer Screening Infographic

Individu yang sehat dapat mendiskusikan tes skrining individual tambahan untuk kanker prostat, kanker hati, kanker lambung dan kanker paru-paru dengan dokter mereka.

Memberikan perawatan yang dipersonalisasi kepada pasien

Di zaman sekarang ini, pilihan pengobatan kanker telah meluas ke berbagai gudang modalitas dan teknik pengobatan, mulai dari pembedahan hingga kemoterapi, terapi radiasi, terapi bertarget, imunoterapi, dan terapi hormonal. Setiap pasien harus memiliki rencana perawatan yang dipersonalisasi berdasarkan kesehatan umum mereka dan penilaian akurat terhadap kanker mereka, yang tentunya hal ini bertentangan dengan metode 'satu perawatan cocok untuk semua'.

Berbagai penyempurnaan dapat dilakukan untuk menyesuaikan perawatan bagi setiap pasien. Pencitraan dan penentuan stadium yang lebih baik memungkinkan penentuan stadium kanker yang lebih akurat, berdasarkan pengobatan yang paling tepat, metode yang efektif dan paling tidak invasif dapat ditentukan untuk memaksimalkan hasil pada pasien.

Pemahaman yang lebih baik tentang subkelas molekuler kanker melalui peningkatan profil mutasi kanker juga membantu menyempurnakan pengobatan untuk setiap pasien. Pengujian mutasi telah berkembang selama bertahun-tahun dari tes gen tunggal tradisional di masa lalu, hingga pengujian mutasi komprehensif dengan pengurutan generasi berikutnya (NGS) hybrid-capture yang luas hari ini. NGS memiliki keunggulan karena dapat menganalisis ratusan mutasi hanya dengan satu pengujian pada satu spesimen kecil. Untuk pasien yang tidak memiliki spesimen kanker yang memadai untuk tes NGS berbasis jaringan konvensional, analisis fragmen DNA bebas sel (cfDNA) yang dilepaskan oleh sel kanker metastatik ke dalam sirkulasi darah merupakan metode alternatif untuk mendeteksi mutasi pada sel kanker. Identifikasi mutasi driver dari tes NGS memungkinkan pasien untuk dicocokkan dengan terapi bertarget yang paling efektif, seringkali dengan efek samping minimal dibandingkan dengan kemoterapi tradisional.

Selain terapi bertarget yang lebih efektif, obat kanker kelas baru lainnya juga telah dikembangkan. Salah satu contohnya adalah imunoterapi yang menargetkan protein checkpoint. Sel kanker memiliki kemampuan untuk menghindari sistem kekebalan tubuh dengan 'mematikan' respon imun. Checkpoint Inhibitor dapat memulihkan sistem kekebalan untuk mendeteksi dan menghancurkan sel-sel kanker ini. Imunoterapi dengan cepat menjadi landasan pengobatan untuk banyak jenis kanker selama bertahun-tahun, tidak hanya dalam kondisi metastasis, tetapi juga dalam kondisi adjuvant.

Kemajuan juga telah dibuat dengan peningkatan stratifikasi risiko kekambuhan kanker. Salah satu contohnya adalah perhitungan skor kekambuhan berdasarkan pengujian untuk beberapa gen dalam sel kanker payudara. Pasien dengan estrogen-positif kanker payudara dini dapat dengan aman mengabaikan kemoterapi setelah operasi jika skor kekambuhan mereka rendah hingga menengah.

Pesan untuk direnungkan

Kanker adalah penyebab utama kematian di banyak negara maju, tetapi untungnya, sekitar 40% kanker dapat dicegah dengan menerapkan gaya hidup sehat dan melakukan vaksinasi terhadap virus tertentu. Skrining kanker juga dapat membantu mendeteksi kanker pada tahap awal, memungkinkan intervensi dini saat pengobatan lebih efektif dilaksanakan.

Kemajuan besar dalam diagnosis dan pengobatan kanker dalam beberapa tahun terakhir telah menghasilkan hasil yang lebih baik bagi pasien. Untuk mencapai hasil terbaik, rencana perawatan harus disesuaikan untuk setiap pasien, menggunakan informasi dari diagnosa kanker yang tepat, pencitraan, dan pengujian molekuler untuk mencocokkan pasien dengan pengobatan yang paling efektif dengan efek samping yang paling sedikit.

DIPOSTING DI Pencegahan Kanker, Perawatan Kanker
Label fakta mengenai kanker, kanker yang umum, kemoterapi, kesadaran mengenai kanker, mencegah kanker, radioterapi (terapi radiasi), skrining kanker
DITERBITKAN 01 JULI 2022