01 MEI 2022

Mengobati Leukemia dengan Terapi Sel CAR T

Disumbangkan oleh: Dr Dawn Mya Hae Tha

Parkway Cancer Centre (PCC) adalah pusat medis swasta pertama di Singapura yang menawarkan Terapi Sel Chimeric Antigen Receptor (CAR) T, pengobatan kanker baru yang membuat terobosan dalam pengobatan kanker darah kompleks. Dalam edisi HealthNews ini, Dr Dawn Mya menjelaskan peran Terapi sel CAR T dalam pengelolaan leukemia.

Terapi Sel CART baru-baru ini muncul sebagai pengobatan terbaru yang disetujui untuk diberikan secara komersial oleh Food and Drug Administration (FDA) AS serta Otoritas Ilmu Kesehatan Singapura (HSA) di bawah kerangka peraturan baru dari Produk Terapi Sel, Jaringan, dan Gen (CTGTP).

Perawatan yang merupakan bentuk dari imunoterapi ini melibatkan ekstraksi jenis sel darah putih dalam sistem kekebalan yang disebut sel-T dari darah pasien, dan dimodifikasi di laboratorium untuk memungkinkan mereka mengenali target tertentu pada kanker tertentu.

Sel T yang sudah dimodifikasi—atau sel CAR T—kemudian dimasukkan kembali ke dalam tubuh pasien untuk mendeteksi sel kanker dan menghancurkan kanker dengan memanfaatkan respons imun tubuh sendiri. Dengan merekayasa ulang pertahanan alami tubuh, sistem kekebalan mampu membasmi kanker dari dalam, dengan keunggulan tak tertandingi jika dibandingkan modalitas pengobatan standar.

Mengobati leukemia dengan Terapi Sel CAR T

Terapi sel CAR T saat ini disetujui untuk digunakan dalam pengobatan Leukemia Limfoblastik Akut (B-ALL) sel B, leukemia pada pasien anak dan dewasa muda hingga usia 25 tahun, serta kasus yang kambuh dan refrakter.

Meski pun Terapi Sel CAR T adalah pengobatan baru yang baru-baru ini disetujui untuk penggunaan komersial, terapi ini telah menunjukkan hasil yang menjanjikan untuk pengobatan leukemia. Tingkat remisi untuk pasien berisiko tinggi dengan B-ALL yang kambuh atau refrakter ada di angka fantastis >82% menggunakan terapi sel CAR T, perbandingan yang mencolok dengan tingkat remisi <10% bila diberikan pengobatan standar. Pasien yang responsif terhadap pengobatan ini juga tetap stabil dan bebas penyakit, dengan 7 dari 10 pasien bertahan hidup setelah 2 tahun.

Karena Terapi Sel CAR T adalah perawatan yang sangat khusus untuk pasien tertentu dengan indikasi dan kondisi tertentu, kelayakan untuk Terapi Sel CAR T dinilai berdasarkan faktor pasien dan faktor penyakit:

Faktor pasien

  • Bugar secara keseluruhan sehingga mampu menerima kemoterapi lymphodepleting (lymphodepletion) untuk mempersiapkan tubuh menerima sel CAR T
  • Fungsi organ yang memadai (jantung, paru-paru, ginjal, hati) untuk dapat menangani pengobatan
  • Tidak ada infeksi serius yang sedang berlangsung (bakteri, virus, jamur, HIV, Hepatitis B/C)
  • Tidak ada dua atau lebih kanker yang terjadi bersamaan
  • Tidak ada gangguan autoimun aktif
  • Batas usia hingga 25 tahun

Faktor penyakit (untuk pasien dengan B-ALL saja)

  • Kasus refrakter/kambuh
  • Kekambuhan kedua
  • Kambuh pasca-transplantasi sel induk alogenik
  • Untuk kasus B-ALL positif kromosom Philadelphia, pasien sudah pernah gagal atau tidak toleran terhadap 2 macam terapi yang ditargetkan
  • Tidak ada leukemia aktif di sistem saraf pusat (otak dan ruang tulang belakang)

Pasien yang memenuhi syarat untuk menerima Terapi Sel CAR T juga dapat menjalani transplantasi sel induk alogenik selanjutnya jika dianggap perlu, dan sebaliknya.

Terapi Sel CART: Bagaimana Cara Kerjanya

How CAR T-cell Therapy works

Efek samping dan komplikasi

Seperti pengobatan lainnya, Terapi Sel CAR T dapat memicu berbagai efek samping dan adanya potensi komplikasi.

Efek samping yang umum dari Terapi Sel CAR T adalah Cytokine Release Syndrome (CRS) atau Sindrom Badai Sitokin/Sindrom Sitokin Rilis, yang merupakan penyakit multisistemik yang dihasilkan dari respon imun yang berlebihan terhadap sel kanker. Efek samping CRS dapat berkisar dari demam hingga tekanan darah rendah, kesulitan bernapas, dan kadar oksigen rendah.

Efek samping lain yang diketahui dari Terapi Sel CAR T adalah immune effector cell-associated neurotoxicity syndrome (ICANS), yang mempengaruhi sistem saraf pusat pasien, mengakibatkan perubahan keadaan mental pasien, kejang dan gejala neurologis lainnya.

Sindrom tumor lisis juga dapat terjadi pada kasus di mana ada banyak sel leukemia ketika dimasukkannya sel CAR T ke dalam tubuh. Hal ini disebabkan oleh pelepasan asam urat dan fosfat dalam jumlah tinggi, sehingga mengakibatkan gagal ginjal dan masalah jantung.

Komplikasi lain yang timbul dari Terapi Sel CAR T termasuk tingkat kekebalan yang rendah dan risiko infeksi yang lebih tinggi. Namun, banyak dari efek samping ini telah dikenali dengan baik dan dapat dikelola oleh tim perawatan klinis multidisiplin yang sangat terlatih. Untuk memastikan kesinambungan perawatan, pasien akan dipantau untuk kemanjuran, respons, dan efek samping selama jangka waktu tertentu setelah perawatan.

Lebih banyak terobosan revolusioner di depan

Terlepas dari tantangannya, Terapi Sel CAR T menawarkan terobosan besar dalam pengobatan dari keganasan penyakit hematologi, dengan tingkat keberhasilan yang tinggi dalam pengobatan leukemia, serta kanker darah kompleks lainnya. Perawatan ini menawarkan keuntungan kelangsungan hidup yang signifikan dibandingkan dengan kemoterapi konvensional, terutama untuk pasien yang penyakitnya telah kambuh atau sebelumnya gagal untuk menanggapi pengobatan standar.

Tingkat keberhasilan keseluruhan yang tinggi dalam mencapai remisi dengan Terapi Sel CAR T merupakan bukti kemajuan yang luas dan inovatif dalam penelitian dan teknologi medis di bidang Hematologi selama bertahun-tahun. Karena terapi sel terus maju dan berkembang seiring dengan penelitian dan waktu, ada banyak harapan bagi Terapi Sel CAR T untuk mengukir terobosan yang lebih revolusioner dalam pengobatan kanker darah serta kanker non-hematologi lainnya di masa depan.

DIPOSTING DI Perawatan Kanker
Label efek samping yang umum dari pengobatan kanker, imunoterapi, kanker darah, kanker pada orang dewasa, kesadaran mengenai kanker, leukemia pada anak-anak, terobosan terbaru dalam pengobatan kanker