Imunoterapi: 'Hacking' sistem imun untuk melawan kanker


Imunoterapi adalah cara pengobatan mutakhir yang menempatkan sistem kekebalan tubuh 'diretas' yang terdepan dalam memerangi kanker. Tapi, apa itu imunoterapi, dan bagaimana cara kerjanya?

Secara tradisional, kanker telah diobati dengan cara operasi, kemoterapi dan terapi radiasi. Di era pengobatan presisi, terapi baru telah muncul sebagai pilar keempat dalam pengobatan kanker, menawarkan manajemen kanker yang lebih disesuaikan dan akurat berdasarkan pemahaman yang lebih besar tentang interaksi kompleks antara sel kanker, sel-sel sehat dan sistem kekebalan tubuh kita.

Itulah klaim di balik salah satu perkembangan terbaru yang telah sangat mengubah ruang lingkup pengobatan kanker: imunoterapi. Dalam imunoterapi, sistem kekebalan tubuh sendiri 'diretas' dan dimanfaatkan untuk melawan sel kanker ganas. Begini caranya.

Imunoterapi - cara kerjanya

Sistem kekebalan tubuh memiliki kemampuan alami untuk mengenali dan menghilangkan kelainan dalam tubuh seperti infeksi virus dan penyakit. Namun, sel-sel kanker dapat menyamarkan diri untuk menghindari deteksi oleh sel-sel kekebalan tubuh, sehingga sulit untuk menghancurkan.

Dalam imunoterapi, obat-obatan yang disebut inhibitor pos pemeriksaan digunakan untuk mengangkat 'rem' dari sistem kekebalan tubuh dengan memungkinkan sel-sel kekebalan untuk mendeteksi sel-sel kanker yang disamarkan dan menyerang penyakit pada tingkat sel.

Tidak seperti perawatan kanker tradisional yang memperkenalkan zat atau radiasi ke tubuh untuk melawan tumor dan sel kanker, imunoterapi meningkatkan respons kekebalan dalam tubuh dan menawarkan 'memori' kekebalan tubuh yang memungkinkan remisi jangka panjang dari kanker.

Imunoterapi pada kanker padat: inhibitor PD1 dan PDL1 &inhibitor CTLA4

Imunoterapi semakin dikenal efektif dalam pengobatan berbagai kanker padat. Dari penggunaan pertamanya pada melanoma dan kanker paru-paru, sekarang telah digunakan pada jenis kanker lainnya, termasuk subset kanker tertentu yang berasal dari payudara, lambung, esofagus, usus besar, serviks, endometrium, kepala dan leher, mesothelioma, kanker skuamosa kulit, hati, ginjal dan kandung kemih. Hal ini juga aktif dalam limfoma subset tertentu.

Obat-obatan dari kelompok ini termasuk inhibitor PD1 seperti Nivolumab, Pembrolizumab, Avelumab, Cemiplimab, Dostarlimab, serta inhibitor PDL1 seperti Atezolizumab dan Durvalumab. CTLA4 inhibitor Ipilimumab dapat digunakan dalam kombinasi dengan inhibitor PD1.

Obat-obatan ini dapat digunakan sendiri, atau dalam kombinasi dengan kemoterapi, yang dapat menghasilkan respons yang lebih baik.

Imunoterapi pada kanker darah: Terapi sel T CAR

Imunoterapi secara khusus menjadi front-and-center dalam pengobatan kanker darah, terutama dengan munculnya pengobatan yang disebut terapi sel T reseptor antigen chimeric (CAR).

Terapi sel T CAR melibatkan pengumpulan limfosit T (sejenis sel kekebalan) dari pasien dan rekayasa genetika dalam pengaturan laboratorium untuk membuat mereka mengenali dan bereaksi terhadap antigen spesifik pada sel kanker, untuk menghancurkan kanker. Sel-sel yang dimodifikasi secara genetik ini kemudian kembalikan ke tubuh pasien.

Studi tentang terapi sel T CAR umumnya menunjukkan data yang sangat positif dalam berbagai jenis kanker darah termasuk leukemia limfoblastik sel B akut yang kambuh atau refrakter, limfoma sel B kambuh atau refrakter dan multiple myeloma kambuh atau refrakter. Dalam pengobatan leukemia limfoblastik akut sel B yang kambuh atau refrakter, terapi sel T CAR dapat mencapai tingkat respons keseluruhan yang baik sebesar 80%.

Namun, perlu dicatat bahwa terapi sel T CAR masih merupakan pengobatan yang ditargetkan berbasis sel autologous rekayasa genetika pertama dan terutama. Pengobatan ini dapat dikaitkan dengan reaksi merugikan yang signifikan termasuk toksisitas neurologis dan sindrom pelepasan sitokin (reaksi kekebalan yang luar biasa yang tidak diinginkan). Saat ini disetujui untuk pengobatan leukemia limfoblastik sel B akut yang kambuh atau refrakter pada pediatri dan pasien dewasa muda dan limfoma sel B besar yang kambuh atau refrakter di Singapura.

Efek samping dan efektivitas

Dibandingkan dengan perawatan kanker tradisional di mana efek samping dapat berasal dari intensitas pengobatan, efek samping potensial imunoterapi biasanya dihasilkan dari respons kekebalan yang terlalu distimulasi atau salah arah..

Efek samping ini dapat berkisar dari ringan hingga sedang atau berat. Kebanyakan pasien mentolerir imunoterapi dengan cukup baik, dan efek samping dapat dikelola secara efektif. Sekitar 10-20% pasien dapat mengembangkan efek samping yang lebih parah, yang kemudian mungkin memerlukan penghentian imunoterapi. Efek samping dapat mempengaruhi organ apa pun dalam tubuh, tetapi organ yang lebih umum terkena mungkin termasuk kelenjar tiroid, kulit, sendi, paru-paru, hati, usus, dan kadang-kadang jantung dan sistem muskuloskeletal.

Namun, keuntungan imunoterapi melebihi risiko karena obat imunoterapi berpotensi mengendalikan kanker untuk jangka waktu yang sangat lama. Menggunakan kanker paru-paru sebagai contoh, tingkat kelangsungan hidup lima tahun untuk pasien yang menanggapi imunoterapi berada di kisaran 20%, dibandingkan dengan 5% tanpa imunoterapi, sehingga membuat kontrol jangka panjang mungkin bahkan pada pasien dengan kanker stadium 4.

Kesimpulan

Dengan perkembangan terkini di bidang imuno onkologi, imunoterapi menawarkan kemungkinan pengobatan baru dalam pengelolaan berbagai jenis kanker, memperluas modalitas pengobatan yang tersedia untuk pasien dalam rencana pengobatan masing-masing.

Pemberian sendiri sendiri atau dalam kombinasi dengan perawatan lain, imunoterapi tidak hanya memberikan hasil yang lebih baik bagi pasien, tetapi berpotensi meningkatkan kualitas hidup yang lebih baik dengan waktu pemulihan yang lebih cepat dan efek samping yang dapat ditoleransi juga. Dengan minat yang tinggi, perawatan imunoterapi yang akan datang terus diteliti dan dikembangkan, semoga merevolusi cara kita mengobati kanker di masa depan.

DIPOSTING DI Dekat dan Pribadi, Perawatan Kanker
Label cara baru untuk mengobati kanker, imunoterapi, kanker darah, kanker ginjal, kanker kepala & leher (THT), kanker kolorektal, kanker payudara, kanker serviks, kisah dokter spesialis kanker, pengobatan kanker di luar negeri, terobosan terbaru dalam pengobatan kanker
Baca Selengkapnya Tentang Melanoma
DITERBITKAN 02 DESEMBER 2021