Teknologi Terbaru Memberi Perbedaan Pada Pengobatan Kanker

Disumbangkan oleh: Dr Ivan Tham Weng Keong

Kemajuan teknologi medis telah menyebabkan terobosan pengobatan di bidang onkologi radiasi. Dr Ivan Tham, Konsultan Senior, Onkologi Radiasi menjelaskan beberapa pilihan perawatan baru yang tersedia dan bagaimana pasien bisa mendapatkan keuntungan dari hal ini.

  1. Intensity Modulated Radiation Therapy (IMRT) & Image Guided Radiation Therapy (IGRT)

  2. Ingat hari-hari sebelum smartphone? Kami dapat menelepon dan mengirim sms, tetapi fungsi ponsel saat itu umumnya terbatas.

    Bagi ahli onkologi radiasi, IMRT adalah teknik yang mengubah bidangnya dan membawanya ke era 'smartphone'. Sementara kita masih menggunakan radiasi untuk membunuh kanker, kita dapat memanfaatkan teknologi yang lebih baru untuk memberikan rencana pengobatan lebih efektif dengan efek samping yang lebih sedikit.

    Di masa lalu, terapi radiasi (RT) membidik 2-4 balok pada target, dan membuat modifikasi kecil untuk melindungi organ sehat atau meningkatkan dosis radiasi ke tumor. Namun, ada keterbatasan bagaimana pengobatan dapat diberikan, terutama untuk target besar dan berbentuk tidak teratur.

    Berkat peningkatan pesat dalam daya komputasi selama beberapa dekade terakhir, perangkat lunak khusus dikembangkan untuk melakukan perencanaan pengobatan. Daripada secara manual memutuskan arah balok, kami akan menunjuk target dalam tubuh dan memungkinkan algoritma komputer untuk mengidentifikasi arah dan intensitas sinar terbaik.

    Teknik ini, yang disebut IMRT, diperkenalkan pada tahun 2002 dan digunakan untuk mengobati kanker nasofaring. Dua dekade kemudian, sekarang menjadi standar perawatan untuk banyak jenis kanker.

    IGRT menambahkan pencitraan ke RT untuk meningkatkan akurasi perawatan. Dengan bantuan IGRT, radiasi dosis tinggi dapat dikirim ke target, dengan dosis yang jauh lebih rendah hanya 2-3 mm jauhnya. Ini meninggalkan margin kesalahan yang sangat kecil selama perawatan.

  3. Stereotactic Radiosurgery (SRS) dan Stereotactic Body RT (SBRT)

  4. SRS dan SBRT adalah teknik khusus berdasarkan prinsip-prinsip IMRT / IGRT. Mereka menggunakan radiasi dosis besar yang difokuskan pada target tumor kecil, dengan pengobatan selesai hanya dalam 1-8 sesi pengobatan.

    Teknik-teknik ini dapat memberikan kontrol penyakit yang baik untuk otak (SRS) atau seluruh tubuh (SBRT). Namun, karena dosis tinggi yang digunakan, tidak semua pasien cocok untuk menerima perawatan ini. Misalnya, tumor besar yang berdekatan dengan struktur kritis mungkin memerlukan IMRT / IGRT daripada SBRT.

  5. Proton Beam Therapy (PBT)

  6. Proton Beam Therapy (PBT) adalah bentuk RT di mana proton berenergi tinggi digunakan sebagai pengganti sinar-X berenergi tinggi. Proton adalah partikel bermuatan positif dengan sifat fisik khusus yang memungkinkan pengiriman radiasi menjadi lebih bertarget.

    PBT dapat mengobati banyak kanker, dan juga sering disampaikan dalam kombinasi dengan perawatan lain seperti operasi, kemoterapi, imunoterapi atau terapi hormonal.

    Manfaat potensial PBT melalui X-ray RT dapat bervariasi dari pasien ke pasien, tergantung pada lokasi tumor dan karakteristik penyakit lainnya. Keuntungan utama PBT dibandingkan X-ray RT adalah bahwa organ sehat di sekitarnya umumnya akan mendapatkan dosis radiasi yang lebih rendah, dan pada gilirannya mengurangi risiko efek samping.

    PBT umumnya lebih disukai untuk pasien kanker pediatrik karena mereka lebih sensitif terhadap efek radiasi jangka panjang. Untuk orang dewasa, PBT terutama digunakan dalam:

    1. Pengobatan tumor yang membutuhkan dosis radiasi tinggi untuk kontrol, misalnya chordoma
    2. Pengobatan tumor yang dekat dengan struktur kritis misalnya tumor otak, kanker prostat, kanker esofagus, kanker kepala dan leher tingkat lanjut lokal
    3. Pengobatan yang membutuhkan kemoterapi gabungan dan RT, di mana toksisitas dapat dikurangi dengan penggunaan PBT

    Peningkatan teknologi dalam beberapa dekade terakhir telah memungkinkan PBT menjadi lebih banyak tersedia untuk penggunaan klinis. Di Singapura, kami akan memiliki tiga pusat PBT operasional pada tahun 2023, termasuk satu di Rumah Sakit Mt Elizabeth Novena.

  7. Flash RT

  8. Flash RT adalah teknologi baru di mana dosis radiasi dikirim lebih cepat (sekitar 400 kali). Pada kasus klinis pertama yang menggunakan flash RT, pengobatan selesai pada 90 ms.

    Teknologi ini dapat diterapkan pada X-ray RT, electron RT atau PBT.

    Percobaan sel dan hewan telah menunjukkan bahwa pengiriman radiasi yang lebih cepat dapat mengurangi efek samping sambil mempertahankan efektivitas. Satu hipotesis adalah bahwa oksigen dengan cepat habis oleh flash RT, yang tampaknya melindungi jaringan normal dari cedera, tetapi bukan sel tumor. Hipotesis lain adalah bahwa flash RT melukai lebih sedikit sel darah putih yang bersirkulasi dibandingkan dengan RT standar, yang akan membantu menjaga sistem kekebalan tubuh untuk melawan penyakit.

    Meskipun teknologi ini menjanjikan, itu masih baru. Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk melihat bagaimana hal itu dapat diimplementasikan dengan baik untuk pasien.

  9. Artificial intelligence (AI) in RT

  10. AI memungkinkan komputer untuk melakukan tugas-tugas kompleks seperti persepsi visual dan pengenalan pola. Teknologi ini membantu pemecahan masalah dan pengambilan keputusan, dengan banyak aplikasi medis potensial.

    AI memungkinkan ahli onkologi radiasi untuk beradaptasi dan memodifikasi pengobatan saat pasien berada di ruang perawatan. Ini membantu menjaga akurasi yang tepat meskipun variasi sehari-hari dari lokasi tumor. Aplikasi potensial lainnya termasuk meningkatkan resolusi gambar, dukungan keputusan dan prediksi hasil pengobatan jangka panjang.

Ada banyak pilihan pengobatan yang tersedia saat ini, dari teknik bedah baru hingga obat imunoterapi baru dan teknik RT. Semuanya memiliki peran untuk dimainkan — perawatan yang berbeda diperlukan pada titik yang berbeda dari perjalanan pasien, jadi tidak ada strategi 'satu ukuran cocok untuk semua'. Dengan pendekatan tim multidisiplin, kami dapat menawarkan rencana perawatan yang dipersonalisasi yang memenuhi kebutuhan dan harapan perawatan individu pasien.

DIPOSTING DI Perawatan Kanker
Label cara baru untuk mengobati kanker, kanker kepala & leher (THT), kanker nasofaring, prostatektomi, radiasi radio frekuensi (RF), radioterapi (terapi radiasi), terobosan terbaru dalam pengobatan kanker, tumor
DITERBITKAN 01 APRIL 2022