01 NOVEMBER 2020

Perawatan Kanker Prostat Lokal: Pembedahan atau Radiasi?

Disumbangkan oleh: Dr Ivan Tham Weng Keong

Perawatan Kanker Prostat Lokal: Pembedahan atau Radiasi?

Kanker prostat adalah kanker paling umum ketiga yang dialami di antara pria di Singa-pura. Namun demikian, kemajuan dalam pembedahan dan terapi radiasi (TR) telah se-cara signifikan meningkatkan tingkat kesembuhan sekaligus mengurangi efek samping untuk pasien dengan kanker prostat lokal. Memilih antara operasi dan TR untuk pengoba-tan kanker prostat lokal bisa menjadi hal yang rumit karena ada banyak faktor yang perlu dipertimbangkan.

Dalam webinar 'Kanker Prostat Lokal: Bedah Radiasi?' Agustus lalu, Dr Colin Teo, Konsul-tan Senior Urologi di Colin Teo Urologi, berbagi bahwa tidak ada satu pun pilihan pengobatan 'terbaik' untuk kanker prostat lokal, sebagai gantinya, pembedahan dan TR harus dipahami sebagai pelengkap satu sama lain.

Bersama dengan Dr Ivan Tham, Konsultan Senior Onkologi Radiasi di Parkway Cancer Centre, kedua dokter tersebut membongkar dua modalitas pengobatan utama untuk kan-ker prostat lokal sebagai bagian dari seri Pemberdayaan Pengertian Mengenai Kanker dan Lainnya (Understanding Cancer & Beyond - Continuing Medical Education (CME) un-tuk para profesional medis. Seri ini bertujuan untuk memberikan platform yang efektif bagi para profesional medis untuk berbagi dan bertukar pengetahuan dan pengalaman klinis di berbagai disiplin ilmu dalam upaya untuk mengontekstualisasikan dan mema-hami masalah pasien dengan lebih baik.

Dalam webinar CME bulan Agustus, Dr Teo dan Dr Tham melihat kanker prostat lokal dan menyoroti pentingnya pendekatan yang disesuaikan dengan risiko untuk perawatan be-dah dan non-bedah, dan bagaimana tingkat risiko pasien dapat memengaruhi keputusan pengobatan.

Siapa yang terkena kanker prostat?

Kanker prostat adalah kanker kelenjar prostat - kelenjar kecil yang terletak di antara kandung kemih dan penis yang menghasilkan air mani dan mengangkut sperma - teru-tama menyerang pria berusia di atas 40 tahun.

Menurut Dr Teo, kemungkinan seseorang terserang kanker prostat dapat bervariasi dari individu ke individu tergantung pada faktor risiko seperti riwayat keluarga, obesitas, kondisi metabolisme yang sudah ada sebelumnya, dan pola makan. Karena kanker pros-tat sebagian besar muncul tanpa gejala, diagnosis sering kali memerlukan skrining Prostate-Specific Antigen (PSA) serta pemeriksaan rektal digital atau ultrasound untuk mengukur kadar PSA dalam aliran darah. Kadar PSA lebih dari 4,0 ng / mL dalam sistem darah menunjukkan kemungkinan kanker prostat.

Menggunakan tingkat risiko untuk menentukan perawatan

Stratifikasi risiko untuk kanker prostat lokal melibatkan pengklasifikasian pasien ke da-lam risiko rendah, menengah atau tinggi berdasarkan PSA awal setiap pasien, stadium kanker klinis dan skor Gleason. Dr Teo mengatakan bahwa secara umum, pasien berisiko rendah dapat mempertimbangkan pengawasan aktif, tetapi pasien berisiko menengah dan tinggi mungkin memerlukan perawatan di muka. Hal ini dikarenakan risiko pertum-buhan dan perkembangan tumor lebih tinggi pada pasien dengan diagnosa klinis yang le-bih agresif.

Pada saat yang sama, banyak pasien lanjut usia dengan penyakit yang tumbuh lambat dan berisiko rendah tetapi mungkin menyerah pada penyakit lain dan tidak akan mendapat manfaat dari pengobatan kanker prostat. Pedoman umum adalah bahwa hara-pan hidup pasien yang diantisipasi setidaknya harus 10–15 tahun pada saat diagnosis.

Dr Tham juga menunjukkan bahwa besarnya manfaat perawatan ini lebih besar pada pasien dengan penyakit yang lebih agresif. Namun, risiko efek samping dapat terjadi pada setiap pasien yang menjalani pengobatan yang berpotensi menyembuhkan.

Oleh karena itu, setiap pasien dan spesialisnya perlu mempertimbangkan dengan cermat potensi manfaat dan risiko pengobatan aktif dengan mempertimbangkan semua faktor yang relevan, termasuk usia dan status kesehatan umum individu. Berdasarkan data yang tersedia, Dr. Tham mengusulkan kerangka kerja yang dapat dipakai untuk berdiskusi dengan pasien, yang mempertimbangkan tingkat risiko dan usia biologis (Gambar 1)

Klasifikasi Risiko Umur Biol-ogis Perawatan yang Direkomendasikan
Risiko Rendah <65 Operasi Bedah. TR dapat dipertimbangkan
>65 Operasi Bedah ATAU TR +/- jangka pen-dek TDA
Risiko Tinggi <65 Operasi Bedah DAN/ATAU TR+
>65 Lebih disarankan untuk TR+
Gambar 1

Singkatan TR - Terapi radiasi TDA - Terapi deprivasi androgen TR + - Terapi radiasi dan pengobatan tambahan, termasuk terapi radiasi nodus panggul dan terapi deprivasi androgen jangka panjang

Mengoptimalkan Terapi Radiasi

Semakin tinggi dosis radiasi yang dikirim ke sel kanker, semakin besar kemungkinan pe-nyembuhannya. Namun, ada batasan seberapa banyak radiasi yang dapat diberikan ka-rena risiko cedera pada struktur normal yang berdekatan. Secara khusus, rektum dan kandung kemih dapat memiliki efek samping akut atau lanjut dari TR prostat.

Untuk mengatasi hal ini, Dr Tham menjelaskan berbagai cara bagaimana TR dapat diop-timalkan. Pertama, penggunaan beberapa sinar X-ray dari arah yang berbeda memung-kinkan terjadinya konvergensi sinar ke arah target. Ini membutuhkan daya komputasi berkecepatan tinggi untuk menemukan sudut dan kekuatan terbaik dari setiap pancaran, dan disebut Terapi Radiasi Modulasi Intensitas (TRMI).

Selain itu, memecah dosis radiasi menjadi beberapa dosis kecil selama beberapa minggu juga meningkatkan pemulihan rektum dan kandung kemih. Setiap hari sebelum setiap perawatan, prostat dipindai untuk memastikan bahwa keakuratan dipertahankan dalam proses yang disebut TR yang dipandu gambar. Tumor juga ditargetkan secara biologis dengan terapi deprivasi androgen (biasanya subkutan Lutenising Hormone Releasing-Hor-mone(LHRH) agonis) pada pasien dengan kelompok risiko menengah atau tinggi.

Memilih antara operasi terbuka dan bedah robotik

Mengambil keputusan dalam pengobatan kanker prostat lokal tidak hanya berhenti pada memutuskan modalitas pengobatan yang akan digunakan. Dalam pembedahan, misalnya, cara pembedahan dilakukan, baik melalui prostatektomi bedah terbuka tradisional atau melalui prostatektomi robotik, dapat memengaruhi periode pemulihan pasca pembeda-han dan mempertahankan fungsi tubuh. Standar perawatan bedah saat ini adalah dengan prostatektomi radikal robotik.

Dalam presentasinya tentang bedah robotik kuratif untuk kanker prostat lokal, Dr Teo berbagi bagaimana prostatektomi robotik modern menawarkan teknik untuk menyela-matkan saraf untuk mempertahankan ereksi, atau mempertahankan leher kandung kemih untuk meningkatkan kontinuitas pasca operasi tanpa mengorbankan margin onko-logis. Karena instrumen yang tepat dan penglihatan yang jelas melalui kamera robotik, prostatektomi robotik menawarkan presisi yang baik dalam diseksi dan kemampuan un-tuk mempertahankan saraf untuk hasil fungsional yang baik, dibandingkan dengan prostatektomi bedah terbuka tradisional.

Metode ini juga menawarkan masa pemulihan yang lebih singkat karena luka yang lebih kecil; pasien hanya perlu dirawat di rumah sakit rata-rata selama 2 hari. Dibandingkan dengan TR, prosedur bedah menawarkan keuntungan prognostik dan histologi lengkap yang dapat memberikan kejelasan dalam tindak lanjut.

Pesan dari Dr Teo dalam presentasinya adalah bahwa prostatektomi robotik, salah satu dari sedikit perawatan berteknologi maju untuk kanker prostat, saat ini menjadi standar perawatan bedah dengan hasil penyembuhan yang baik dan pengendalian kanker tingkat lanjut. Lebih penting lagi, jika operasi gagal dan masih menyisakan sisa kanker prostat di dalam tubuh, risiko penyelamatan pada TR jauh lebih rendah dibandingkan dengan ri-siko yang lebih tinggi untuk menjalani operasi penyelamatan setelah penyakit sisa dalam kasus kegagalan TR.

Hasil pasca perawatan untuk prosedur bedah dan non-bedah

Karena hasil dari pengobatan kanker cukup dapat dibandingkan antara pembedahan dan TR, hasil kualitas hidup juga memainkan peran penting dalam membantu pasien me-mutuskan pengobatan mana yang paling sesuai untuk mereka. Biasanya, untuk kanker prostat lokal, kualitas hidup diukur melalui kontinuitas, seksualitas, kesehatan usus, kesehatan fisik dan kesehatan mental. Untuk TR, Dr Tham menunjukkan bahwa sebagian besar pasien pulih sepenuhnya seiring berjalannya waktu.

Beberapa pasien dengan ADT jangka panjang mungkin mengalami efek samping hormonal dalam satu tahun, tetapi mayoritas pasien mengalami puncak gejala usus dan kandung kemih sekitar 6-8 minggu setelah dimulainya TR, dan akan melihat penurunan gejala mereka dalam 18 minggu setelah perawatan. Untuk pembedahan, sekitar 15% pasien dapat mencapai kontinensia awal setelah pengangkatan kateter, dengan sebagian besar lainnya mencapainya 2–3 bulan kemudian, dan sekitar 85–90% mencapai kontinensia penuh pada akhir 1 tahun pasca operasi.

Dengan teknik presisi yang sangat teliti untuk menjaga leher dan saraf uretra, konti-nensia pasca operasi lebih baik dengan kebutuhan yang lebih sedikit untuk rekonstruksi leher kandung kemih, sehingga menjaga kandung kemih dan fungsi seksual tanpa mengorbankan manajemen kanker. Singkatnya, baik pembedahan dan TR memiliki kele-bihan dan kekurangan sebagai modalitas pengobatan utama untuk kanker prostat lokal. Kebanyakan pasien dengan kanker prostat lokal harus memiliki kesempatan untuk berdis-kusi dengan spesialis mereka tentang perawatan yang paling sesuai untuk mereka.

DIPOSTING DI Perawatan Kanker
Label bedah robotik, cara baru untuk mengobati kanker, efek samping yang umum dari pengobatan kanker, kanker pada pria, kanker yang umum, kualitas hidup pasien kanker, melokalisir kanker, pendidikan kedokteran berkelanjutan (PKB), prostatektomi, radioterapi (terapi radiasi), riwayat kanker, terobosan terbaru dalam pengobatan kanker