08 SEPTEMBER 2021

Mengelola Efek Samping Pengobatan Kanker

Disumbangkan oleh: Dr See Hui Ti

Pengobatan kanker dapat menyebabkan banyak efek samping. Karena pengobatan kanker dipersonalisasi untuk setiap pasien, efek samping yang muncul dapat bervariasi tiap individu. Oleh karena itu, ada penekanan pada manajemen pasca perawatan untuk memastikan perawatan terbaik bagi pasien setelah perawatan. Dr See Hui Ti, Konsultan Senior, Onkologi Medis berbagi lebih banyak.

Perawatan kanker seperti kemoterapi dan pengobatan radiasi adalah metode umum yang ditujukan untuk membunuh sel kanker yang tumbuh cepat.

Saat obat-obatan ini menyebar ke seluruh tubuh dan/atau mempengaruhi jaringan normal di sekitar tumor yang terpancar, akibatnya, mereka dapat mempengaruhi sel-sel normal yang sehat. Kerusakan sel sehat inilah yang menimbulkan efek samping saat menjalani pengobatan.

Sementara efek samping biasanya sangat reversibel, dan tidak selalu seburuk yang diharapkan, sangat normal untuk mengkhawatirkannya.

Mengapa deteksi dini sangat penting

Setiap risiko efek samping tergantung pada jumlah, jenis kemoterapi dan radiasi yang diresepkan untuk pasien. Umumnya, semakin tinggi stadium kanker, semakin banyak perawatan kemoterapi yang diperlukan dan karenanya semakin besar dosis radiasi.

Oleh karena itu, kami sering menekankan pentingnya deteksi dini untuk kanker yang dapat diskrining sehingga kami berpotensi mengurangi kebutuhan untuk meresepkan kemoterapi dan radiasi yang kompleks.

Ada peningkatan besar dalam kemampuan meresepkan kemoterapi dengan efek samping yang lebih sedikit; serta menggunakan teknik radiasi canggih seperti IMRT (Intensive Modulated Radiation Therapy) yang mengurangi risiko jaringan normal di sekitar kanker. Namun demikian, pengobatan kanker untuk stadium awal masih dikaitkan dengan efek samping jangka pendek dan jangka panjang yang lebih sedikit.

Efek samping jangka panjang vs jangka pendek pada perawatan kanker

Sebagian besar efek samping pengobatan kanker bersifat sementara dan reversibel—karenanya disebut efek samping jangka pendek. Ini termasuk: rambut rontok, mual dan muntah, sembelit atau diare, penambahan berat badan atau penurunan berat badan, sariawan dan ruam. Hal-hal tadi juga termasuk risiko jumlah darah rendah, yang merupakan efek samping kritis yang dapat diatasi dengan faktor pertumbuhan yang sesuai.

Efek samping akumulatif jangka panjang dari pengobatan, dibandingkan dengan efek samping jangka pendek, dapat terjadi pada pasien dengan kanker stadium akhir, yang mungkin memerlukan pengobatan kemoterapi seumur hidup. Beberapa contoh langka termasuk toksisitas jantung karena dosis maksimal yang digunakan untuk satu kelompok kemoterapi tertentu yang disebut antrasiklin. Doksorubisin yang digunakan untuk sarkoma atau kanker tulang dibutuhkan dalam dosis yang sangat tinggi minimal selama 6 siklus. Hal ini berpotensi menyebabkan risiko gagal jantung bahkan setelah kanker telah sembuh, karena pasien hidup lama, yang kemudian berkembang menjadi aterosklerosis dan penyakit jantung karena kondisi yang sudah ada sebelumnya, di mana kemudian gagal jantung dapat terjadi. karena penyebab akumulatif.

Namun, ini juga berarti bahwa pasien telah hidup cukup lama dengan kanker mereka untuk sampai merasakan efek samping tersebut.

Efek samping jangka pendek berlangsung selama seminggu atau lebih setelah kemoterapi dan radiasi, dan selama pengobatan. Efek samping jangka panjang menumpuk dan mungkin muncul bertahun-tahun kemudian.

Dokter akan melakukan yang terbaik untuk mencegah efek samping jangka pendek dan jangka panjang dengan menggunakan terapi suportif tambahan untuk kemoterapi. Oleh karena itu, penting bagi pasien untuk mendiskusikan riwayat medis masa lalu mereka dan bekerja sama dengan dokter mereka dalam hal mengelola efek samping.

Bagaimana mengatasi efek samping dari perawatan kanker

Pasien adalah mitra dokter, jadi sangat penting bagi pasien untuk bekerja sama dengan dokter mereka untuk mengatasi masalah apa pun yang berkaitan dengan perawatan mereka.

Umumnya, yang dapat dilakukan pasien sendiri adalah mempertahankan gaya hidup sehat, makan cukup nutrisi, olahraga, dan stres. Mereka tidak boleh terlibat dalam kegiatan yang merugikan diri sendiri seperti konsumsi alkohol yang berlebihan, merokok dan makan makanan yang tidak sehat. Sebaliknya mereka harus fokus untuk mendapatkan nutrisi terbaik, berhenti merokok dan minum, dan berolahraga secukupnya.

Penting juga untuk ditekankan bahwa dalam hal menjaga kesehatan, suplemen mungkin tidak berguna; jauh lebih kuat untuk mendapatkan semua nutrisi kita dari diet yang sehat dan seimbang. Namun, kecuali pasien dalam imunoterapi, pasien harus melengkapi diet mereka dengan probiotik.

Pada akhirnya, penting untuk diingat bahwa kemoterapi dan radiasi adalah pengobatan yang menyelamatkan jiwa, dan ada manfaat yang lebih besar dalam menerima pengobatan daripada menolak pengobatan karena takut dan khawatir akan efek samping jangka panjang.

DIPOSTING DI Manajemen Nyeri Kanker, Perawatan Kanker
Label efek samping yang umum dari pengobatan kanker, kemoterapi, pengelolaan nyeri akibat kanker