25 MARET 2022

Kesaksian dari Penyintas Kanker Payudara: "Pahami Tubuh Anda"

Disumbangkan oleh: Dr Wong Chiung Ing

 

Pelajari bagaimana seorang penyintas kanker payudara tetap positif dan bebas dari ketakutan akan kesehatannya dengan penuh keberanian, tekad, dan rencana perawatan yang efektif.

Ketika Lay Peng merasakan benjolan di payudara kanannya pada pertengahan 2019, dia menepisnya, berpikir bahwa itu karena perubahan hormon dan akan segera hilang. Namun, dia menjadi khawatir ketika benjolan itu tetap ada setelah enam bulan.

Setelah menyelesaikan pemindaian ultrasound dan mammogram pada pemeriksaan kesehatan tahunan, dia disarankan untuk mencari bantuan medis. "Saya khawatir tentang benjolan itu tetapi saya tidak berpikir itu adalah kanker payudara," Lay Peng berkata. "Saya tidak memiliki riwayat keluarga dengan kanker dan saya juga merasa sehat selama ini."

Lay Peng mengetahui diagnosis kanker payudaranya melalui biopsi dan konsultasi dengan Ahli Bedah Payudara. Ketika kabar kanker payudaranya keluar, pikirannya langsung menjadi kosong. "Saya khawatir untuk keluarga saya - putri saya, suami saya dan orang tua saya," kenang Lay Peng. "Saya menyadari kerapuhan hidup."

Memahami kanker payudara dan perawatan nya

Kanker payudara adalah jenis kanker yang muncul dari kelenjar susu payudara, dijelaskan Dr Tan Yah Yuen, Ahli Bedah Payudara di Solis Breast Care &Surgery Centre. Ada berbagai macam gejala untuk kanker payudara, jelasnya, dengan gejala yang paling umum adalah benjolan payudara tanpa rasa sakit. Namun, beberapa pasien tidak menunjukkan tanda-tanda atau gejala sama sekali. Oleh karena itu, pada tahap awal kanker payudara, temuan hanya dapat ditemukan melalui mamografi. Pemindaian ultrasound juga berguna dalam melengkapi pemeriksaan ini, sementara mamografi 3D direkomendasikan untuk pemeriksaan jaringan payudara padat yang lebih menyeluruh.

Dr Wong Chiung Ing, Konsultan Senior, Ahli Onkologi Medis di Parkway Cancer Centre, mengamati bahwa kemungkinan penyembuhan lebih dari 95% untuk kanker payudara stadium awal yang terbatas di payudara. Namun, kanker payudara umumnya tidak dapat disembuhkan jika ada penyebaran ke organ lain seperti hati, paru-paru, tulang, atau otak. Meskipun demikian, pilihan pengobatan seperti kemoterapi, terapi radiasi, terapi hormonal, terapi bertarget, dan imunoterapi tersedia untuk meningkatkan tingkat kelangsungan hidup dan kualitas hidup.

"Dalam menentukan rejimen pengobatan untuk setiap pasien, kami melakukan tes pada sel kanker sebelum menyesuaikan jenis pengobatan," kata Dr Wong, menambahkan bahwa kesehatan dan kondisi umum pasien juga akan dipertimbangkan. Pengobatan kanker payudara dengan melibatkan tim dokter dan spesialis multi-disiplin yang mencakup ahli bedah, ahli onkologi medis, ahli onkologi radiasi, dan ahli patologi. Dukungan yang kuat juga diperlukan dari perawat dan profesional kesehatan lainnya seperti fisioterapis, ahli gizi, dan psikolog.

"Dengan begitu banyak pilihan pengobatan yang tersedia, oleh karena itu sangat penting bagi kita untuk bekerja sebagai tim untuk mendapatkan rencana perawatan yang paling efektif bagi pasien," kata Dr Wong.

Dalam kasus Lay Peng, dokternya telah menyarankan agar dia menerima kemoterapi neoadjuvant, atau kemoterapi sebelum operasi, sebagai pengobatan awal untuk kankernya. Tujuan utama kemoterapi neoadjuvant adalah untuk mengecilkan tumor yang memungkinkan operasi yang tidak luas pada payudara / aksila, dan untuk mengurangi risiko kekambuhan.

Terlepas dari kekhawatiran awalnya, Lay Peng mengumpulkan keberanian dan tekad untuk menjalani perawatan dan sembuh. "Saya hanya memiliki satu kehidupan," katanya. "Alih-alih bertanya mengapa, saya menerima kenyataan dan memulai perjalanan pemulihan. Meskipun ada saat-saat sulit di sepanjang jalan, fokus untuk menjadi baik adalah penting bagi Anda untuk menjalan pengobatan."

Merasa sehat dan bebas kanker

Lay Peng dan upaya dokternya membuahkan hasil pasca operasi pada September 2020. Perawatan telah menghasilkan respons patologis lengkap pada operasi, yang berarti bahwa tidak ada sel kanker yang terdeteksi dari sampel jaringan setelah operasi. Selain sembuh dari kanker payudara, Lay Peng juga mampu mempertahankan payudaranya, dan tidak memerlukan mastektomi.

Sementara perawatan dapat dikelola secara keseluruhan, Lay Peng mengungkapkan saat-saat menantang seperti rambut rontok, kehilangan nafsu makan, mual, dan diare. Meskipun demikian, dia tetap bersyukur atas waktu dan ruang untuk pulih, serta dukungan kuat dari dokter dan perawatnya di Allied Health, serta keluarga, teman, dan koleganya.

Tidak pernah ada kata terlambat untuk mencari bantuan medis, Dr Tan meyakinkan, meskipun ada risiko kambuh yang lebih rendah jika kanker payudara terdeteksi lebih awal. Saat ini, hanya sedikit lebih dari 50% wanita di Singapura menjalani skrining kanker payudara secara teratur. Skrining tahunan direkomendasikan untuk wanita yang berusia 40 tahun ke atas, atau lebih awal untuk wanita dengan riwayat keluarga kanker payudara atau ovarium. Untuk wanita pascamenopause, skrining harus dilakukan pada interval satu atau dua tahun, tergantung pada faktor risiko masing-masing.

Yang paling penting, wanita tidak boleh menunda pemeriksaan kanker payudara mereka dan harus tetap waspada terhadap perubahan tubuh. "Dengarkan tubuh Anda dan percayai naluri Anda," Lay Peng menyarankan. "Jika Anda merasakan sesuatu yang salah, yang terbaik adalah memeriksakannya."

DIPOSTING DI Pencegahan Kanker, Perawatan Kanker
Label berpikir positif saat terkena kanker, kanker payudara, kanker wanita (kebidanan), kelangsungan hidup pasien kanker, kemoterapi, mamografi, skrining kanker