Genetika Kanker dan Strategi Pencegahan pada Kanker Wanita

Disumbangkan oleh: Dr See Hui Ti

Dalam Seri Webinar Umum Memahami Kanker & Lainnya 2021 berjudul Genetika Kanker dan Strategi Pencegahan Kanker, panel dokter yang terdiri dari Dr See Hui Ti, Dr Tan Min Han, Dr Chia Yin Nin dan Dr Tan Yah Yuen memberikan gambaran umum tentang genetika kanker, manajemen risiko terkait kanker wanita, serta perannya dalam pengobatan kanker.

Apakah kanker bersifat genetik atau lingkungan? “Genetika yang mengisi peluru pada pistol, tetapi gaya hidup yang menarik pelatuknya,” kata Dr Tan Min Han. Dia memulai webinar dengan pengantar pengujian genetik, menjelaskan bahwa memahami apa yang 'dimuat', dan bagaimana kita mengetahui dan mencegahnya, dapat membantu kita memahami bagaimana genetika berperan dalam kanker.prevent it, can help us understand how genetics play a role in cancer.

Dia menyamakan DNA manusia dengan 'buku kehidupan' yang terdiri dari 20.000 halaman yang kita bagikan kepada anak-anak kita. Menggunakan metafora ini, dia menjelaskan bahwa mutasi genetik pada 3 huruf DNA dapat dibandingkan dengan perubahan huruf apa pun dalam kalimat yang memengaruhi makna kalimat. Mutasi tersebut menjelaskan variasi manusia seperti golongan darah, warna mata, dan penyakit seperti kanker payudara.

Namun, tidak semua perubahan ini disebabkan oleh genetika, dan tidak semua penyakit hanya disebabkan oleh genetika. Karena kedokteran belum memiliki pemahaman yang lengkap tentang makna dalam 'kitab kehidupan', ini bukanlah bahasa yang akurat untuk mengatakan kemungkinan hasil mutasi. Lebih jauh, penyakit dikaitkan dengan kombinasi genetika dan gaya hidup.

Aplikasi utama pengujian genetik

  1. Mengelola penyakit saat ini
  2. Mengelola penyakit masa depan pada individu / anggota keluarga

Pengujian genetik tingkat medis melibatkan pembacaan urutan lengkap huruf untuk mencapai diagnosis, pengobatan, atau pencegahan penyakit.

Dia memperingatkan bahwa masalah utama meliputi: kualitas teknologi yang berbeda-beda; perlu memeriksa ulang varian gen untuk tindakan; dan interpretasi dan standar yang berbeda tentang risiko dan diagnosis tergantung pada sumber sampel. Karena ini berdampak pada kesehatan, pesan yang ia sampaikan adalah bahwa pengaturan dan interpretasi oleh dokter, genetika atau konselor genetik yang berkualifikasi direkomendasikan untuk setiap keputusan perawatan kesehatan.

Pencegahan dan pengobatan kanker - perspektif ahli onkologi medis

Dr See Hui Ti melanjutkan dengan menyoroti kesulitan memberikan solusi siap pakai kepada pasien karena keragaman gaya hidup dan interpretasi genetika.

Dalam era terapi yang dipersonalisasi, pendekatan pengobatan bervariasi dari kanker ke kanker. Kanker payudara, misalnya, biasanya melibatkan faktor prediksi dan prognostik yang dipersonalisasi dengan melihat histologi, imunohistokimia, dan pengujian genetik kanker.

Dalam satu dekade terakhir ini, adanya penggunaan yang lebih modern dari pengujian susunan genetik, untuk menentukan manfaat kemoterapi; pengurutan generasi berikutnya, yang melibatkan pengujian gen somatik dari tumor padat; dan tes darah somatik dari DNA tumor yang bersirkulasi, untuk menentukan mutasi spesifik yang akan ditargetkan.

Dr See mengatakan bahwa pertama-tama, dalam diagnostik, pengurutan generasi berikutnya membantu menemukan target yang dapat ditindaklanjuti. Umumnya, semakin banyak target yang ditemukan, semakin banyak kemungkinan pengobatan yang diarahkan pada jenis mutasi tersebut. Contoh target yang menghasilkan manfaat positif adalah defisiensi rekombinasi homolog.

Kedua, perbedaan antara pengujian somatik dan genetik adalah bahwa mutasi somatik mungkin tidak dapat diturunkan. Oleh karena itu, pengujian somatik dapat mengarah pada penentuan mutasi genetik, yang akan ditindaklanjuti dengan konseling genetik, yang selanjutnya akan menentukan apakah pengujian genetik akan bermanfaat.

Dr See Hui Ti meringkas presentasinya dengan mengingatkan peserta bahwa kita sekarang hidup di era strategi pengurangan risiko yang dipersonalisasi, dari konseling keluarga dan genetik; konseling nutrisi; resep aktivitas fisik; manajemen berat badan; sampai operasi pengurangan risiko. Selain itu, diagnostik dengan fokus terapeutik membantu dokter menemukan pasien yang tepat yang memerlukan konseling genetik, yang pada gilirannya membantu mencegah kanker pada anggota keluarga yang tidak terpengaruh.

Operasi pengurangan risiko (OPS) untuk sindrom kanker ovarium herediter

Dr Chia melanjutkan webinar dengan presentasi tentang pendekatan bedah untuk mengurangi risiko sindrom kanker ovarium herediter.

Ada tiga kategori luas dari sindrom ini: BRCA 1, BRCA 2 dan Sindrom HNPCC (sindrom Lynch). Fitur yang menunjukkan sindrom ini meliputi:

  • Gejala awal pramenopause kanker payudara / ovarium / uterus / kolorektal 
  • 2 atau lebih kerabat tingkat pertama dengan kanker di atas
  • Kanker payudara dan ovarium pada wanita yang sama
  • Kanker payudara bilateral
  • Kanker payudara pria
  • Warisan Yahudi Ashkenazi

Sayangnya, tidak ada alat skrining yang efektif untuk diagnosis atau pencegahan kanker dini, dan tidak ada modalitas pengobatan yang terbukti secara signifikan mengurangi angka kematian. Di sinilah RRS menjadi kunci.

Jenis operasi pengurangan risiko

Operasi pengurangan risiko Salpingo-ooforektomi bilateral (opSOB) dan histerektomi bilateral

Dr Chia menjelaskan bahwa kanker ovarium terdiri dari 5 subtipe berbeda. Yang paling umum dikenal sebagai kanker ovarium epitelial (KOE), kanker ovarium serosa tingkat tinggi. Diperkirakan bahwa KOE tidak dimulai dari ovarium, tetapi dari ujung tuba falopi yang secara bertahap menyebar ke permukaan ovarium dan peritoneum.

opSOB melibatkan operasi pengangkatan tuba falopi serta ovarium. Histerektomi, atau pengangkatan rahim, dapat dipertimbangkan pada pasien dengan sindrom Lynch. Sayangnya, ada penurunan kurva bertahan hidup meskipun ada inovasi dalam pengobatan.

Untuk siapa ini?

  • Pembawa mutasi yang diketahui dengan risiko seumur hidup KOE yang tinggi
  • Pembawa gen BRCA yang ditujukan untuk terapi adjuvan tamoxifen
  • Pembawa mutasi yang kurang umum, mis. BRIP1, RAD31C, RAD51D

Kapan melakukannya?

Untuk pembawa BRCA:

  • 5–10 tahun sebelum usia timbulnya kanker
  • Lebih baik berusia 35–40 tahun atau segera setelah proses melahirkan selesai

Untuk sindrom Lynch:

  • Pertengahan 40-an

Sebelum pembedahan, dokter akan membahas alternatif pembedahan seperti kemoprofilaksis. Mereka juga akan membahas konsekuensi pembedahan seperti infertilitas, menopause dini, dan untuk pasien yang lebih muda, kemungkinan pembekuan sel telur / embrio dan fertilisasi in-vitro (IVF) di masa mendatang.

 

Seberapa efektif?

 

opSOB efektif dalam pencegahan kanker serosa dan tuba untuk pembawa mutasi; pengurangan risiko kanker payudara bila dilakukan sebelum usia 50; dan pengurangan risiko kanker endometrium dan ovarium pada pembawa sindrom Lynch bila dilakukan dengan histerektomi.

Namun, Dr Chia memperingatkan masih ada 1,7% risiko kanker peritoneal primer dan ditemukannya kanker yang sudah ada selama operasi berlangsung.

Salpingektomi profilaksis

Untuk pasien berisiko rata-rata, salpingektomi profilaksis, atau pengangkatan tuba falopi saja direkomendasikan sebagai operasi oportunistik. Dibandingkan dengan opSOB dan histerektomi, keuntungannya mencakup konservasi ovarium dan karenanya tidak ada hilangnya fungsi hormonal ovarium.

Mastektomi pengurangan risiko (MPR)

Dr Tan Yah Yuen melanjutkan diskusi dengan gambaran umum tentang MPR. MPR dapat dipertimbangkan pada dua kelompok orang: pembawa BRCA 1/2 dan wanita yang didiagnosis dengan kanker payudara unilateral. MPR mengurangi risiko hingga 90% pada kasus pertama, sementara tingkat kelangsungan hidup untuk kelompok ke-dua dipengaruhi oleh prognosis kanker payudara yang didiagnosis.

Usia untuk mempertimbangkan MPR tergantung pada usia selesai melahirkan dan menyusui (karena kehamilan awal dan menyusui terdiri dari beberapa faktor pengurang risiko), usia rata-rata perkembangan kanker payudara untuk pembawa mutasi terkait, dan usia munculnya gejala kanker payudara pada anggota keluarga termuda yang terkena.

MPR tidak akan melibatkan puting, sehingga puting dan selubung kulit payudara dapat dipertahankan. Namun, ada kehilangan sensasi kulit dan puting yang signifikan, dengan 10-20% risiko pembedahan nekrosis puting karena kehilangan suplai darah.

Rekonstruksi payudara dapat dilakukan dengan implan, autologous, atau rekonstruksi tertunda yang menggunakan perluasan / implan jaringan. Wanita juga dapat memilih untuk 'menjadi datar'.

Selain MPR, intervensi non-bedah untuk mengurangi risiko termasuk modifikasi gaya hidup, pengawasan risiko tinggi, dan obat pencegahan-kemo.

Dr Tan menyimpulkan dengan menekankan bahwa MPR memiliki kelebihan dan kekurangan. Misalnya, rekonstruksi payudara yang tidak sempurna dan dapat mengakibatkan masalah psikososial dan kualitas hidup. Yang terpenting, MPR tidak mengurangi risiko kanker menjadi nol karena manfaatnya bergantung pada jenis mutasi dan risiko genetik, serta riwayat kanker payudara sebelumnya. Karena itu, ini menguntungkan beberapa pasien, tetapi tidak semua.

Kesimpulan

Untuk mengakhiri webinar, panel membahas studi kasus dua pasien kanker payudara dengan pengujian DNA air liur berbasis komunitas yang tidak menunjukkan peningkatan risiko kanker.

Menurut Dr Tan Min Han, ada risiko ketika mengandalkan tes komersil yang beredar bebas di pasaran untuk memperkirakan risiko kanker karena kualitas dan kelengkapan tes. Dia menambahkan bahwa tes semacam itu mempunyai kemungkinan hasil positif atau negatif palsu, tetapi umumnya, hasil negatif dapat menciptakan kepastian palsu bahwa seseorang tidak berisiko tinggi dan karenanya tidak memerlukan pemeriksaan lebih lanjut.

Dr See juga setuju, menggambarkan tes komersial yang beredar bebas di pasaran paling maksimal berfungsi sebagai 'hiburan', dan memperingatkan bahwa dengan pengecualian seorang dokter, tes semacam itu tidak disarankan untuk dijadikan panduan dalam membuat keputusan perawatan kesehatan.

Kasus lain dari seorang pria seseorang berusia 38 tahun dengan kanker endometrium Stadium 3 dengan riwayat kuat kanker yang ada di keluarga yang kuat menarik perhatian karena masalah budaya yang umum terjadi di masyarakat: menolak pengujian genetik atau menolak skrining.

Dr Tan Min Han menanggapi dengan menyoroti bahwa pandangan seseorang tentang pengujian genetik didorong oleh masyarakat, agama, dan kepribadian individu. Apakah pasien lebih suka mempersiapkan sebelumnya, atau percaya bahwa ketidaktahuan adalah kebahagiaan, tidak ada solusi satu atap untuk semua orang, dan semua keputusan harus dihormati.

Dia menyimpulkan dengan mengingatkan peserta bahwa kehidupan setiap orang dipengaruhi oleh genetika, dan pada akhirnya genetika memberikan pilihan bagi mereka yang memilih untuk mengambil kendali lebih besar atas kesehatan mereka.

DIPOSTING DI Pencegahan Kanker, Perawatan Kanker
Label histerektomi, kanker payudara, kanker wanita (kebidanan), mencegah kanker
DITERBITKAN 18 MEI 2021