09 OKTOBER 2021

Apa Itu Terapi Beam Terapi?

Disumbangkan oleh: Dr Lee Kim Shang

Terapi sinar proton (PBT) terdiri dari mode terapi radiasi yang diberikan menggunakan partikel proton yang dipercepat daripada sinar-X tradisional. Pada HealthNews kali ini, Dr Lee Kim Shang, Konsultan Senior, Onkologi Radiasi memberi tahu kita lebih banyak tentang cara kerja PBT dalam pengobatan kanker dan apa yang dapat diharapkan pasien darinya.

Sebagian besar pasien kanker menerima terapi radiasi sebagai pengobatan utama tunggal, atau dalam kombinasi dengan pembedahan, kemoterapi dan imunoterapi.

Ketika radiasi diarahkan ke sel kanker, radiasi yang diserap menyebabkan kerusakan DNA dan jika cukup parah, menyebabkan kematian sel kanker. Sayangnya, jaringan normal di sekitarnya juga dapat terpengaruh.

Tujuan terapi radiasi adalah untuk memberikan dosis efektif dari sinar radiasi terfokus yang menargetkan jaringan kanker sambil menyelamatkan jaringan sehat di sekitarnya dari kerusakan permanen.

Dalam pengobatan kanker, radiasi pengion yang dikirim ke sel kanker adalah foton atau partikel. Yang pertama terdiri dari sinar-X energi tinggi dan sinar gamma sementara yang terakhir—yang kita lihat di PBT—termasuk proton, elektron, neutron, dan ion karbon berat.

Bagaimana PBT bekerja?

Proton adalah partikel bermuatan positif dan diekstraksi dari atom hidrogen. Partikel proton kemudian disuntikkan ke dalam siklotron atau sinkrotron yang bertindak sebagai akselerator partikel.

Menggunakan medan elektromagnetik, siklotron mempercepat proton dalam jalur melingkar dan meningkatkan energinya hingga total 70 hingga 250 juta elektron volt—tingkat energi yang cukup untuk mengantarkan proton ke tumor pada kedalaman berapa pun di dalam tubuh pasien. Serangkaian magnet superkonduktor kemudian memindahkan proton yang dipercepat ini melalui sistem pengangkut berkas saat mereka meninggalkan siklotron atau sinkrotron ke ruang perawatan pasien.

Secara historis, Proton Center awal mengadopsi sistem perawatan multi-ruangan—menempati banyak lahan—namun semakin lama, sistem kamar tunggal yang ringkas menjadi populer di daerah yang langka atau banyak dibangun.

PBT vs modalitas pengobatan tradisional (misalnya X-ray)

Terapi radiasi sinar eksternal tradisional menggunakan sinar-X atau sinar gamma, yang menyimpan energinya di sepanjang jalur sinar ke tumor yang ditargetkan dan seterusnya, dan mengirimkan radiasi ke jaringan sehat sebelum dan sesudah lokasi tumor.

'Dosis keluar' radiasi ini dapat menyebabkan efek samping jangka panjang karena dapat merusak jaringan atau organ normal di dekat tumor.

Namun, kemajuan dalam peralatan akselerator linier; pemrograman komputer; modalitas pencitraan canggih untuk menargetkan tumor lebih baik dengan sedikit ketidakpastian; teknik manajemen gerakan untuk mengurangi volume perawatan; dan banyak data radiobiologi tentang dosis radiasi dan komplikasi jaringan normal, membuat pengobatan radiasi tradisional modern aman.

Munculnya PBT membawa keamanan ini ke tingkat yang lebih tinggi.

Dalam PBT, ahli onkologi radiasi dapat mengontrol di mana proton melepaskan sebagian besar energinya. Saat proton bergerak melalui tubuh, mereka melambat dan berinteraksi dengan elektron, dan melepaskan energi.

Titik di mana pelepasan energi tertinggi terjadi disebut 'puncak Bragg', yang dibuat bertepatan dengan posisi tumor yang ditargetkan. Di luar puncak Bragg ini, ada energi perusak sel yang dapat diabaikan dan memungkinkan penghematan jaringan sehat yang lebih baik.

Umumnya, proton memiliki efektivitas biologis relatif lebih tinggi dibandingkan dengan sinar-X dan sinar gamma tradisional. Ini berpotensi diterjemahkan ke dalam tingkat kontrol yang lebih baik.

Siapa yang akan mendapat manfaat dari PBT?

Harus ditekankan bahwa terapi radiasi tradisional modern saat ini sudah aman. Namun, PBT dapat meningkatkan tingkat keamanan lebih lanjut.

Tumor pediatrik akan mendapat manfaat dari PBT karena dapat secara signifikan mengurangi efek samping akut dan jangka panjang seperti: kelainan pertumbuhan, komplikasi neurologis, penurunan IQ, efek samping jantung, paru-paru dan usus, penurunan kesuburan dan keganasan kedua.

Tumor sistem saraf pusat, tumor sino-nasal, dasar tengkorak dan chordoma sakral merupakan contoh lain. Perawatan ulang tumor di tempat yang sebelumnya diiradiasi juga dapat mengambil manfaat dari PBT. Untuk pasien seperti itu, pemilihan kasus itu penting

Studi dan uji klinis sedang berlangsung untuk tumor di tempat-tempat seperti kepala dan leher, kerongkongan, paru-paru, payudara, hati, pankreas dan prostat. Tantangannya adalah mendapatkan data yang matang untuk perbandingan objektif antara PBT dan teknik radiasi canggih modern seperti terapi radiasi termodulasi intensitas (IMRT). Kurangnya studi hemat biaya antara dua modalitas adalah rintangan lain untuk menyetujui PBT untuk tumor yang lebih luas karena biaya pengobatan PBT yang lebih tinggi, yang dapat bervariasi dari 2-3 kali biaya pengobatan IMRT.

Menjalani PBT - apa yang dapat diharapkan pasien

PBT tidak jauh berbeda dari proses yang digunakan selama pengobatan radiasi tradisional.

Pasien terpilih akan menjalani proses pemasangan perangkat imobilisasi, simulasi pengobatan dengan CT scan dan/atau PET-CT scan, dan/atau MRI scan untuk lokalisasi tumor, beberapa hari sebelum pengiriman PBT yang sebenarnya.

Ahli onkologi radiasi kemudian akan melakukan perencanaan perawatan dengan tim dosimetris dan fisikawannya untuk distribusi dosis terbaik untuk mencapai cakupan tumor terbaik sekaligus mengurangi dosis radiasi ke jaringan normal. Penjaminan mutu pasien kemudian dilakukan sebelum pengobatan dimulai.

Perhatian khusus diberikan dalam memastikan pengaturan perawatan yang akurat, termasuk pencitraan CT untuk memastikan posisi yang tepat dari tumor dan koreksi posisi. PBT sangat tak kenal ampun untuk ketidakakuratan set-up karena fenomena puncak Bragg.

Untuk anak-anak, sedasi sering digunakan untuk menghindari ketidakakuratan terkait gerakan selama perawatan. Proses ini sering diterjemahkan menjadi sesi perawatan yang sedikit lebih lama untuk setiap pasien.

Kesimpulan

PBT adalah modalitas pengobatan lokal dan dapat digunakan sebagai modalitas pengobatan tunggal pada beberapa tumor otak.

Namun, pada kanker stadium lanjut lokal, kombinasi dengan kemoterapi dan/atau imunoterapi akan memberikan hasil yang lebih baik.

Jaminan PBT adalah mampu mengurangi toksisitas jaringan normal ketika dosis tumor setara yang sama diberikan dibandingkan dengan radiasi konvensional, atau dengan meningkatkan dosis tumor untuk tingkat kontrol potensial yang tinggi sambil menjaga tingkat komplikasi jaringan normal yang sama dengan pengobatan radiasi konvensional

DIPOSTING DI Perawatan Kanker
Label cara baru untuk mengobati kanker, kanker yang umum, radioterapi (terapi radiasi), terobosan terbaru dalam pengobatan kanker