02 MARET 2017

Tertawa lepas

Disumbangkan oleh: Dr Lim Hong Liang

Ini adalah waktu untuk kegembiraan karena pejuang kanker dan perawatnya datang bersama-sama di Retret Pejuang Kanker CanHOPE 2016 untuk merayakan kehidupan - dengan senyum yang lebar dan tawa riang.  

Tiba-tiba, terdengar tawa keras di kelas Yoga Tertawa - salah satu dari tiga sesi pendek yang diselenggarakan di Retret Pejuang Kanker CanHOPE pada bulan November.

Didiagnosa menderita kanker dan menjalani pengobatan dapat membawa begitu banyak beban bagi pasien dan perawat mereka sehingga terkadang mereka dapat melupakan bagaimana caranya tertawa. Namun penelitian menunjukkan bahwa yoga tertawa- bentuk baru olahraga dari India yang mirip dengan joging internal yang mempromosikan penggunaan tawa sebagai bentuk latihan fi sik - membantu dalam pencegahan dan pemulihan kanker.

Pemimpin yoga tertawa Miranda Ledesma yang kagum pada keterbukaan para peserta, menyajikan sesi “meringankan suasana hati dengan semangat perayaan”.

“Yoga tertawa dapat bermanfaat bagi semua orang, namun akan lebih bermanfaat terutama bagi yang berhubungan dengan penyakit serius. Ini adalah tentang menghubungkan kembali tubuh den-gan batin, jiwa ceria seperti anak-anak, dan belajar untuk tertawa. Gerakan tertawa dari perut mem-iliki banyak manfaat termasuk menurunkan tekanan darah, mengurangi stres, relaksasi tubuh dan meningkatkan oksigen dalam tubuh. Semua ini akan bermanfaat bagi penanganan sakit yang lebih baik dan emosi yang lebih positif, “katanya.

Pejuang kanker Lily Lee setuju terhadap hal tersebut. Perempuan berusia 53 tahun itu mengatakan ia merasa santai dan tubuhnya terasa hangat selama sesi. “Hal yang positif dari sesi ini adalah membebaskan pikiran Anda,” katanya.

Shuvo H., Direktur Pusat Bantuan Pasien Parkway di Sri Lanka, kagum pada efek yoga tertawa. Dia sedang menjajaki kemungkinan membawa terapi ini untuk pasien di Colombo. Ini adalah pertama kalinya staf CanHOPE dari kantor regional diundang ke retret tahunan di Singapura.

Bertema “Pancarkan Kesehatan Anda dari Dalam”, kegiatan ini bertujuan untuk mendorong pengidap kanker dan perawat mereka melalui sejumlah bincang-bincang dan lokakarya. Retret ini termasuk sesi praktis mengenai gizi dan jus, serta lokakarya kesehatan pada manajemen stres dan perawatan pribadi.

“Dalam beberapa tahun terakhir, kami telah mengembangkan staf pendukung kami di negaranegara lain seperti Malaysia, Indonesia dan Sri Lanka. Kami berharap bahwa setelah pasien dirawat karena kanker di Singapura, kita dapat terus mendukung mereka, membantu mereka untuk berintegrasi kembali ke kehidupan normal dengan lebih mudah ketika mereka kembali ke negara mereka, “kata Dr Lim Hong Liang, Konsultan Senior, Kanker Parkway Centre, yang juga ketua dari retret.

Chua Hwee Leng

Label acara bagi penyintas kanker, CanHOPE, kanker & olahraga, kelangsungan hidup pasien kanker, perawat pasien kanker