20 MEI 2020

Terapi Bertarget Dalam Perawatan Kanker 2020

Disumbangkan oleh: Dr Khoo Kei Siong

Mengenal Genetik Dengan Lebih Dekat

Terapi yang ditargetkan membantu dokter mengobati kanker dengan lebih tepat dan efektif, kata Dr Khoo Kei Siong, Wakil Direktur Medis Parkway Cancer Centre. Dengan mempelajari gen yang terlibat dalam pertumbuhan dan perilaku sel kanker, dokter saat ini dapat merancang obat yang dapat menargetkan kanker dengan presisi yang lebih tinggi sehingga meningkatkan tingkat pemulihan secara signifikan. Secara tradisional, pengobatan kanker bergantung pada dua faktor utama: Mencari ta-hu di mana kanker berasal, dan patologinya, yang menjelaskan jenis kanker apa itu. Ini membantu dokter menentukan apakah pasien harus menjalani operasi, kemoterapi atau radioterapi - atau kombinasi dari perawatan ini - dan di mana serta bagaimana menerapkan perawatan ini. “Pemeriksaan patologi telah menjadi standar emas untuk memutuskan diagnosis dan pengobatan kanker,” kata Dr Khoo Kei Siong, Wakil Direktur Medis Parkway Cancer Centre. "Tapi selama bertahun-tahun kami menyadari diferensiasi semacam ini hanya dapat dilakukan sampai batas tertentu." Tapi sekarang, dilengkapi dengan pemahaman baru tentang genetika, dokter sedang mempelajari bagaimana mutasi dan perubahan gen yang berbeda dapat mempengaruhi pertumbuhan dan penyebaran sel kanker. Karena sel kanker bergantung pada mutasi spesifik untuk bertahan hidup, pertumbuhannya dapat diatasi dengan obat-obatan yang mengganggu mutasi ini. “Saat ini, biomarker memungkinkan kita untuk mengklasifikasikan kanker berdasarkan perubahan genetiknya, dan perubahan ini akan menentukan bagaimana kita memper-lakukannya,” kata Dr. Khoo. “Jika saya memperlakukan semua orang dengan satu obat tunggal, saya mungkin mendapatkan tingkat keberhasilan rata-rata mungkin 30 persen. Tetapi jika saya menyesuaikan perawatan sesuai dengan perubahan genetik yang mereka miliki, saya mungkin mendapatkan peluang 70 persen untuk berhasil. ” Sebagai contoh, mutasi satu gen, reseptor faktor pertumbuhan epidermal (EGFR), te-lah dikaitkan dengan jenis kanker paru-paru tertentu. "Jika saya tahu bahwa ini adalah mutasi EGFR, saya berpotensi dapat merancang obat yang menghambat, menangani, menghancurkan atau mengubah EGFR sehingga kanker dapat membaik," kata Dr Khoo. "Karena kanker ini sangat tergantung pada EGFR yang abnormal untuk bertahan hidup, jika saya mengganggu gen ini, kanker mungkin akan merespons." Obat baru seperti Gefitinib dan Osimertinib telah menunjukkan harapan besar dalam pengobatan kanker paru-paru. Kemajuan yang signifikan juga telah dibuat dalam diagnosis dan pengobatan kanker payudara. Dokter telah menemukan banyak subtipe kanker ini, yang merupakan salah satu kanker teratas yang menyerang wanita. Mereka termasuk kanker payudara HER2-positif, di mana pertumbuhan sel-sel kanker ini dipromosikan (dipercepat) oleh pertumbuhan protein reseptor 2 (HER2). Kanker ini merespon dengan baik terhadap obat-obatan seperti Herceptin, yang menargetkan protein ini. Obat-obatan baru seperti imunoterapi juga telah memperluas alat perang (memper-banyak senjata) para dokter untuk memerangi kanker. Imunoterapi membantu tubuh melawan sel kanker dengan memperkuat sistem kekebalan alami. Sel-sel kanker dapat melindungi diri mereka sendiri dengan menciptakan perisai, menyamarkan diri mereka sendiri, atau memproduksi protein yang membuat sel-T - yang memainkan peran sentral dalam respon imun tubuh menjadi tidak bekerja efektif. Tetapi obat-obatan telah dibuat untuk mengatasi hambatan ini, memungkinkan sel-T untuk mengejar sel-sel kanker. Dan bahkan ketika kanker mengembangkan resistensi terhadap obat-obatan ini - yang mungkin terjadi pada akhirnya - dokter mungkin dapat merancang "obat lini kedua" yang menargetkan mutasi genetik lain, memberikan pasien kesempatan lagi untuk memerangi kanker. Terapi yang ditargetkan juga dapat dikombinasikan dengan perawatan tradisional sep-erti kemoterapi, meningkatkan kemungkinan respon dari, katakanlah, dari paling ren-dah 10 persen hingga paling tinggi 70 persen, kata Dr Khoo. Yang juga membantu adalah bahwa pengujian genetik menjadi lebih efektif, dan da-lam beberapa kasus, lebih murah. Namun, Dr Khoo menekankan bahwa terapi bertarget dan imunoterapi tidak cocok un-tuk semua kanker, setidaknya untuk saat ini. Imunoterapi, misalnya, telah terbukti efektif untuk melanoma, kanker paru-paru, kanker kandung kemih, beberapa jenis lim-foma tertentu, kanker kepala dan leher, beberapa kanker usus besar dan gin-jal.(cont)"Saya pikir daftar itu mungkin akan bertambah seiring waktu," katanya. Dr Khoo mengenang seorang pasien kanker paru-paru yang dirawatnya pada pertenga-han 1990-an. Pada saat itu, satu-satunya pengobatan yang diketahui adalah kemotera-pi, dan wanita itu meninggal setelah enam bulan. Menengok ke belakang, katanya, dia yakin kanker yang ia idap melibatkan mutasi EGFR yang diketahui para dokter hari ini. "Seandainya dia hidup hari ini, dia akan jauh lebih baik," katanya.
DIPOSTING DI Perawatan Kanker
Label cara baru untuk mengobati kanker , imunoterapi , kemoterapi , mutasi kanker , obat kanker , patologi , terapi yang ditargetkan / terapi target , terobosan terbaru dalam pengobatan kanker
Baca Selengkapnya Tentang Kanker Ginjal , Kanker Kepala dan Leher , Kanker Paru-Paru , Kanker Payudara , Melanoma

Artikel Terkait

Konsultasikan Dengan Dokter Kami