05 MEI 2021

Perawat Onkologi Pusat Kanker Parkway: 15 Tahun Pelayanan


Artikel Staf - 15 Tahun Pelayanan

Staf perawat kami adalah tampilan terdepan dari Parkway Cancer Centre (PCC) dan membantu memperkuat berbagai pencapaian kami dalam pengobatan kanker. Dalam perayaan Hari Jadi ke-15 PCC, kami menampilkan hanya beberapa dari banyak wajah tim perawat PCC untuk mempelajari tentang tahun-tahun pelayanan mereka dan masa depan keperawatan di PCC.

Apa yang Anda lakukan sehari-hari?

Perawat Kelsy: Sehari-hari saya melibatkan melakukan terlibat dalam rutinitas klinik secara teratur. Ini termasuk merawat pasien, memberikan obat-obatan dan membantu dokter. Kami juga memberikan pengetahuan tentang perawatan sebelum dan sesudah perawatan kepada pasien dan menasihati mereka bagaimana cara merawat diri mereka sendiri.

Perawat Lydia: Sebagai perawat onkologi, kami juga membantu memberikan kemoterapi dan infus lainnya kepada pasien. Selain itu, kami bekerja sama dengan tim dukungan kanker untuk memastikan perawatan yang paling efisien, aman, dan dukungan emosional bagi pasien dan keluarga.

Perawat Pichu: Kami akan memulai hari dengan memeriksa kasus pasien kami, jadi kami tahu siapa yang dapat kami rawat untuk hari itu. Selain itu, kami bertindak sebagai penyokong pasien dengan berkomunikasi secara efektif dengan dokter.

Mengapa memilih menjadi perawat?

Perawat Kelsy: Sejujurnya, itu bukan pilihan saya, tapi pilihan ibu saya. Ia berpikir bahwa memiliki seorang perawat dalam keluarga adalah ide bagus jika ada orang di rumah yang membutuhkan perhatian medis. [Tertawa] Setelah saya bergabung menjadi perawat, saya jatuh cinta dengan profesi ini.

Perawat Lydia: Keperawatan juga bukan pilihan karier pertama saya, tetapi selama bertahun-tahun bekerja sebagai perawat senior, saya telah bekerja di banyak spesialisasi mulai dari unit perawatan kritis intensif, perawatan kesehatan sekolah, perawatan di rumah paliatif, dan akhirnya klinik onkologi swasta. Keahlian saya pada awalnya adalah perawatan kritis intensif lanjutan, tetapi setelah saya bergabung dengan PCC, saya jatuh cinta dengan lingkungan kerja sebagai perawat onkologi, dan sejak itu bertahan selama lebih dari 15 tahun.

Perawat Pichu: Saya bukan siswa yang baik, jadi setelah Level 'O' saya di tahun 1997, saya diberi pilihan untuk hanya belajar Teknik atau Keperawatan. Saat itu, saya sedang merawat nenek, jadi tentu saja saya membuat pilihan yang 'lebih mudah' untuk belajar Ilmu Keperawatan. Tapi harus saya katakan, belajar Biologi tidak semudah yang saya bayangkan.

Bagian paling berharga dari bekerja di PCC adalah…

Perawat Kelsy: … semangat tim kami. Kami saling membantu dan menyemangati satu sama lain, tidak hanya di antara perawat tetapi juga dengan dokter. Terkadang, kita membutuhkan bantuan dari orang lain; keperawatan bukanlah pertunjukan satu orang.

Perawat Lydia: Sebagai perawat, kami tidak hanya mengajar pasien, tetapi juga diajar oleh pasien selama perjalanan kami bersama mereka. Pengalaman hidup yang Anda dapatkan dari pasien adalah sesuatu yang tidak bisa Anda dapatkan di tempat lain.

Perawat Pichu: Saya sangat bersyukur menjadi bagian dari tim yang kompak dan penuh semangat ini. Yang paling memuaskan adalah melihat pasien dan anggota keluarga berterima kasih kepada kami atas upaya tim kami.

Bagian tersulit dalam keperawatan adalah…

Perawat Kelsy: Bahkan setelah bertahun-tahun, bagian tersulit dari pekerjaan ini adalah masih menyampaikan kabar buruk kepada pasien. Dibutuhkan keterampilan dan pengalaman untuk menemukan cara terbaik menyampaikan kebenaran tanpa mengejutkan pasien atau membuatnya tampak menakutkan atau tanpa harapan.

Perawat Lydia: Di PCC, kami sering bertemu pasien dari luar negeri yang, karena kendala perjalanan atau masalah keuangan, membutuhkan pengasuh untuk perawatan jangka panjang mereka. Dalam situasi seperti itu, saya sering menemukan tantangan untuk mendidik pengasuh, terutama tanpa staf perawat yang andal di negara asal untuk membimbing mereka.

Perawat Pichu: Saat dokter menghabiskan kehabisan 'amunisi' mereka. Bagi saya, ketika hal seperti itu terjadi, bagian tersulit adalah memberi tahu pasien, “Maaf. Kami telah melakukan yang terbaik ”.

Apa yang memotivasi perawat

Perawat Kelsy: Melihat pasien menjadi lebih baik adalah dorongan besar bagi saya untuk melanjutkan karier ini.

Perawat Lydia: Saya selalu menyayangi pasien kanker — mereka adalah guru spiritual saya; cerita mereka telah mengajari saya untuk menjadi orang yang lebih baik. Penghargaan dan sikap bersyukur yang ditunjukkan oleh pasien dan keluarganya juga telah memotivasi saya untuk melanjutkan renjana saya.

Perawat Pichu: Hati yang bersyukur, mengetahui jauh di lubuk hati, saya diberkati untuk menjadi berkah. Saya jauh lebih beruntung dibandingkan dengan banyak pasien yang saya rawat.

 

Harapan untuk bidang keperawatan dalam 15 tahun ke depan

 

Perawat Kelsy: Bidang keperawatan menjadi lebih menyeluruh, dan ada harapan bagi kami untuk tidak hanya memberikan perawatan dasar, tetapi juga perawatan fisik dan psikologis. Harapan saya di masa depan adalah bekerja sama dengan dokter dan pasien untuk memberikan hidup yang berkualitas sehingga pasien dapat memaksimalkan apa yang mereka miliki.

Perawat Lydia: Teknologi yang muncul seperti kecerdasan buatan dan robotika dapat membantu perawat meningkatkan hasil pemulihan pasien. Namun, ketergantungan yang berlebihan pada teknologi cenderung mengobyektifkan pasien dan menguranginya menjadi hanya poin data belaka. Kemajuan teknologi tidak dapat menggantikan hubungan humanistik dan interpersonal yang dibagikan pasien dengan perawat mereka. Harapan saya untuk bidang keperawatan dalam 15 tahun ke depan adalah perawat akan melestarikan seni keperawatan dan disaat yang sama menerapkan teknologi ke dalam praktik mereka untuk mencapai perawatan holistik yang berkualitas.

Perawat Pichu: Saya berharap melihat lebih banyak perawat yang peduli yang benar-benar bekerja lebih keras untuk membangun hubungan saling percaya dengan pasien.

DIPOSTING DI Dekat dan Pribadi
Label pengalaman dengan pasien kanker, perawat kanker