15 JULI 2020

Mengenal Lebih Dekat dengan Penasihat Kanker PCC

Disumbangkan oleh: Chia Hui Erl

Membangun Kekuatan Dari Dalam

Penasihat di Parkway Cancer Centre Chia Hui Erl mencoba membantu pasien memanfaatkan sumber daya internal mereka sendiri untuk mengatasi tantangan yang disebabkan kanker.

Sebagai konselor di Parkway Cancer Centre (PCC), Chia Hui Erl banyak terinspirasi oleh daya lentur yang ia lihat pada pasien yang dihadapkan dengan berbagai tantangan kesehatan. Dia tidak akan pernah melupakan satu pasien yang menderita beberapa efek samping terburuk dari pengobatannya. Dengan dukungan dari tim medis dan anggota keluarga, pasien perlahan-lahan bangkit dari yang tadinya bergantung pada orang lain untuk dapat memenuhi kebutuhannya sendiri hingga akhirnya bisa kembali bekerja.

"Seperti banyak pasien lainnya, dia memiliki kemampuan bawaan untuk menyembuhkan dan keluar dari situasi ini dengan strategi untuk membantunya mengatasi hal ini," kenangnya. "Dan menyaksikan proses ini pada pasien adalah hal yang paling menyentuh bagi saya."

Hal ini telah membantunya tidak hanya untuk memahami dirinya sendiri dan kehidupan dengan lebih baik, tetapi juga membimbingnya untuk menjalani hidupnya.

"Pengalaman rasa sakit dan penderitaan dalam hidup saya sendiri juga memperluas empati saya ketika saya berjalan bersama dengan pasien dalam perjalanan mereka," tambahnya.

Ini adalah sesuatu yang dia tawarkan saat berhadapan dengan pasien kanker ketika dia memberi mereka konseling psikososial dan emosional untuk membantu mereka mengatasi kecemasan, depresi dan ketakutan saat mereka menjalani diagnosa, proses perawatan dan rencana perawatan mereka. Perannya juga termasuk melakukan pembicaraan dan pelatihan serta membantu dengan memfasilitasi kelompok pendukung untuk pasien kanker.

Hui Erl mulai memberi konseling pada tahun 2014 setelah bekerja selama 20 tahun sebagai buyer. Ketertarikannya dalam memahami perilaku manusia menuntunnya untuk mengubah perjalanan kariernya, ia mengejar gelar sarjana psikologi sebelum melanjutkan ke spesialisasi dalam konseling profesional.

Dia bergabung dengan PCC pada Agustus 2019 setelah bekerja sebagai penasihat selama beberapa tahun. Meski pun dia merasa penting untuk menasihati klien tentang berbagai masalah yang meliputi emosi, kesehatan mental, konflik perkawinan dan keluarga, dia mengembangkan minat yang tajam pada pekerjaan yang melibatkan kehilangan dan berkabung, yang membawanya ke PCC.

"Saya tertarik pada misi PCC untuk memberikan perawatan holistik kepada pasien," katanya. "Ini tidak hanya mencakup merawat pasien secara fisik, tetapi juga merawat kesehatan psikososial mereka."

Banyak pasien kanker, dia mencatat, berjuang dengan ketidakpastian pengobatan, kehidupan setelah kanker, ketakutan kambuhnya penyakit, hingga kematian. Salah satu tugasnya, katanya, adalah mendengarkan mereka menyuarakan keprihatinan mereka dan membantu mereka kembali menemukan landasan mereka.

“Pasien perlu kekhawatiran mereka untuk didengar, dan mampu menyuarakan keprihatinan mereka, itu sendiri, merupakan bentuk kelegaan tersendiri bagi mereka,” jelasnya.

Dan jika diperlukan, dia juga mengajarkan mereka strategi pengaturan emosi untuk mengatasi kecemasan mereka, menemukan perspektif baru dari situasi mereka, dan mengeksplorasi cara-cara konstruktif untuk mengatasi kecemasan mereka.

“Saya melihat diri saya sebagai seseorang yang berjalan bersama mereka, memberi mereka dukungan saat dibutuhkan,” tambahnya. “Merupakan hal yang menyentuh bagi saya untuk menyaksikan pasien memanfaatkan sumber daya internal mereka sendiri untuk mengatasi tantangan yang datang bersama dengan perawatan kanker mereka.”

Mengetahui bahwa tidak semua pasien akan pulih dari kanker, dia mencoba melakukan semua yang dia bisa lakukan untuk semua orang yang dia temui. “Saya menghargai setiap pertemuan, untuk memberikan kehadiran dan dukungan penuh saya sesuai dengan kebutuhan mereka,” katanya.

Hui Erl percaya bahwa sebelum dia bisa mengurus orang lain, dia harus mengurus dirinya sendiri. Dia mencoba menyeimbangkan dedikasinya dalam pekerjaan dengan perawatan diri. Dia memastikan untuk menghabiskan waktu bersama keluarga dan teman-temannya, dan menyempatkan “waktu pribadi" untuk menekuni hobinya, seperti yoga, meditasi, menonton film dan mendengarkan musik.

Dia melakukan jalan pagi dan meditasi setiap hari, dan ketika dia bisa, mencari peluang untuk berada di alam selama istirahat makan siang di Botanic Gardens dekat kantornya di Rumah Sakit Gleneagles. “Ini sangat membantu karena memberi saya energi yang baik untuk melanjutkan pekerjaan selama sisa hari itu,” katanya.

Sarannya untuk pasien kanker? "Merasa cemas tentang hal yang tidak pasti dan merasa sedih adalah hal yang normal dan merupakan bagian dari proses," katanya.

"Percayalah pada proses ini dan dirimu sendiri. Meski pun yang tidak pasti kadang-kadang mengecewakan dan menyebabkan kesedihan, hal tersebut juga menawarkan kemungkinan lain untuk sesuatu yang baik.”

Dia menambahkan: “Meski pun situasinya terkadang sulit, Anda tidak sendirian dalam perjalanan ini. Seluruh tim medis ada di sini untuk memenuhi kebutuhan Anda, sementara kita melewati masa yang menantang ini bersama.”

Label kekambuhan / kambuhnya kanker , kelangsungan hidup pasien kanker , kelompok dukungan pasien kanker , konselor kanker , mengelola emosi , pengalaman dengan pasien kanker , strategi perawatan diri , tips bagi pasien kanker