Mengalahkan Kanker Kolorektal 2022

Disumbangkan oleh: Dr Foo Kian Fong, Dr Zee Ying Kiat

Saat ini, ada banyak hal yang dapat dilakukan untuk mencegah dan mengobati kanker kolorektal. Pada webinar yang baru-baru ini diselenggarakan oleh Parkway Cancer Centre, panel ahli berbagi cerita mengenai kemajuan pengobatan terbaru untuk salah satu penyakit umum paling ganas di dunia ini.

Kanker kolorektal, sering disebut sebagai kanker usus besar, adalah kanker paling umum yang diidap oleh para pria di Singapura, kata Dr Foo Kian Fong. Meski pun penyakit ini merupakan salah satu penyebab utama kematian di Singapura, banyak pasien dengan penyakit ini memiliki peluang bertahan hidup yang lebih baik mengingat berbagai kemajuan dalam pengobatan dan alat pencegahan yang kami miliki, jelas Dr Chew Min Hoe.

Bahkan, angka signifikan sebesar 60 persen pasien dari Singapura bertahan hidup selama lima tahun setelah diagnosis—indikator yang baik bahwa penyakit tersebut telah disembuhkan pada pasien tersebut.

Tingkat kelangsungan hidup yang lebih rendah untuk 40 persen sisanya sebagian besar disebabkan oleh diagnosis yang terlambat, karena banyak individu datang dengan kanker stadium lanjut karena sifat gejala yang asimtomatik pada tahap awal penyakit.

Di sinilah dimulainya skrining awal .

Skrining untuk kanker kolorektal

Skrining dini dapat sangat membantu dalam meningkatkan tingkat kelangsungan hidup untuk kanker kolorektal.

Pilihan skrining utama untuk penyakit ini termasuk Uji Imunokimia Tinja atau Faecal Immunochemical Test (FIT) tahunan dan kolonoskopi setiap 5-10 tahun.

Siapa yang harus melakukan skrining kanker kolorektal?

  • Rata-rata individu berisiko berusia 50 tahun ke atas
  • Individu dengan risiko lebih tinggi (misalnya individu dengan riwayat keluarga pengidap kanker kolorektal)
  • Individu yang mengalami gejala berulang dari:
    • Perubahan kebiasaan buang air besar (termasuk sembelit dan diare)
    • kembung
    • Sakit perut, terutama di malam hari
    • Kepucatan
    • Benjolan di perut
    • Kelelahan yang tidak dapat dijelaskan
    • Penurunan berat badan

FIT adalah pendekatan yang murah dan non-invasif untuk mendeteksi darah tersembunyi di tinja, dengan mengumpulkan sampel untuk diuji dengan alat tes rumahan.

Namun, hasil positif tidak selalu menunjukkan kanker karena darah dalam tinja dapat disebabkan oleh kondisi jinak seperti wasir atau divertikula. Untuk memastikan diagnosis kanker, pasien perlu menjalani kolonoskopi, prosedur invasif di mana tabung kecil dengan kamera dimasukkan melalui anus untuk memeriksa usus apakah ada tanda-tanda penyakit.

Kolonoskopi adalah prosedur standar saat ini untuk skrining kanker kolorektal karena memberikan diagnosis yang akurat sekaligus memungkinkan dokter untuk mengidentifikasi dan menghilangkan polip usus, yang merupakan tumor jinak kecil di usus yang dapat menjadi kanker seiring waktu. Menurut Dr Chew, “Skrining teratur dan pengangkatan polip dengan kolonoskopi mengurangi risiko kanker kolorektal hingga 90 persen”.

Metode lain untuk mengurangi risiko kanker kolorektal adalah menerapkan gaya hidup sehat. Diet kaya buah-buahan, sayuran, dan ikan, serta membatasi alkohol dan daging merah atau olahan, dapat menurunkan risiko penyakit. Individu juga harus menghindari merokok dan mulai menerapkan pola tidur hingga berolahraga yang teratur.

Mengelola kanker kolorektal

Untuk pasien dengan kanker kolorektal, ada serangkaian perawatan mapan dan canggih yang tersedia untuk mengelola dan bahkan menyembuhkan penyakit.

“Strategi pengobatan tergantung pada stadium kanker,” jelas Dr Ng Chee Yung, yang percaya bahwa pembedahan telah berkembang sangat jauh dalam pengobatan penyakit ini.

Pembedahan biasanya direkomendasikan untuk penyakit Stadium 1-3 (ketika tumor terbatas pada usus atau menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya) dengan tujuan menghilangkan massa kanker sambil menjaga usus tetap terhubung dan berfungsi. Sebagian besar prosedur bedah ini bersifat minimal invasif, menggunakan teknik 'lubang kunci' di mana ahli bedah membuat lubang kecil seukuran kunci di perut untuk memasukkan instrumen bedah dan mengangkat tumor, memungkinkan pasien pulih dengan cepat.

Pembedahan dapat mencapai tingkat kesembuhan yang sangat tinggi yaitu 90 hingga 95 persen pada pasien pada Stadium 1 dan 2, tanpa memerlukan perawatan lebih lanjut.

Namun, beberapa pasien di Stadium 2, mungkin memerlukan kemoterapi atau obat lain setelah operasi untuk mencegah sel kanker membelah atau membunuh sisa-sisa kanker, jelas Dr Zee Ying Kiat, yang menambahkan bahwa tingkat kelangsungan hidup untuk pasien ini berkisar sekitar 60 –80 persen.

Obat-obatan kemoterapi biasanya direkomendasikan setelah operasi untuk memaksimalkan kemungkinan kesembuhan pasien pada Stadium 3, di mana keganasan telah menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya dan lebih mungkin untuk kambuh. Dalam skenario ini, tingkat kelangsungan hidup turun lebih jauh menjadi 30-60 persen.

Meski pun prospek biasanya lebih suram untuk pasien dengan kanker stadium lanjut di mana keganasan telah menyebar ke organ yang jauh seperti hati, mereka masih dapat mengambil manfaat dari kemoterapi paliatif, radiasi, dan obat-obatan lanjutan seperti terapi bertarget dan imunoterapi. Kuncinya adalah bahwa penyakit ini sangat dapat dicegah dan diobati pada tahap awal, berkat kemajuan pengobatan.

DIPOSTING DI Pencegahan Kanker, Perawatan Kanker
Label diagnosis kanker, imunoterapi, kanker kolorektal, kanker pada pria, kesadaran mengenai kanker, kolonoskopi, polip yang bersifat kanker, skrining kanker, terapi yang ditargetkan / terapi target, terobosan terbaru dalam pengobatan kanker
DITERBITKAN 01 MEI 2022