15 JULI 2020

Membongkar 4 Mitos Tentang Kanker Darah Pada 2020

Disumbangkan oleh: Dr Lee Yuh Shan

4 Mitos Mengenai Kanker Darah

Informasi yang salah tentang kanker darah dapat menyebabkan rasa takut dan kekhawatiran yang tidak perlu, atau bahkan keputusan yang salah tentang perawatan. Dr Lee Yuh Shan, ahli hematologi di Parkway Cancer Centre, menjelaskan kebenaran tentang kanker darah.

Mitos 1: Pemeriksaan sumsum tulang membuat pasien lebih lemah

Fakta: Pemeriksaan sumsum tulang tidak akan menyebabkan pasien menjadi lemah. Alasan mengapa pasien menjadi lebih lemah adalah karena kanker darah yang mendasarinya. Sebaliknya, dengan diagnosis yang cepat melalui pemeriksaan sumsum tulang dan perawatan yang tepat, pasien akan membaik. Pemeriksaan sumsum tulang dilakukan hanya ketika seorang pasien diduga menderita kanker darah.

Penting untuk memastikan diagnosis kanker darah, terutama leukemia dan mieloma melalui pemeriksaan sumsum tulang. Hal ini juga merupakan tes penting dalam penentuan stadium limfoma. Pemeriksaan sumsum tulang juga membantu dokter untuk menilai perubahan genetik dan memprediksi respons pasien terhadap pengobatan. Perubahan genetik tertentu akan mendapatkan manfaat dari perawatan bertarget yang baru.

Mitos 2: Semua pasien kanker darah membutuhkan transplantasi sumsum tulang

Fakta: Ini tidak benar. Ada tiga jenis utama kanker darah: leukemia, limfoma dan mieloma. Tidak semua pasien kanker darah membutuhkan transplantasi. Itu tergantung pada diagnosis yang mendasarinya, respons mereka terhadap pengobatan, dan juga profil genetik tumor dari pasien.

Untuk kasus leukemia akut, teknologi mutakhir dalam profil genetik dengan pengobatan ditargetkan yang baru telah meningkatkan respons pasien terhadap pengobatan. Kita perlu menilai manfaat transplantasi sumsum tulang pada setiap pasien berdasarkan respons dan profil genetik mereka. Untuk pasien dengan limfoma, kebanyakan dari mereka tidak memerlukan transplantasi dalam pengobatan utama.

Mitos 3: Pasien kanker darah harus menghindari konsumsi gula dan daging saat dirawat

Fakta: Menghindari gula dan protein tidak akan membantu mengendalikan kanker darah. Sebaliknya, ini akan menghilangkan nutrisi penting yang pasien butuhkan untuk membantu mereka melawan penyakit mereka. Mempertahankan nutrisi yang baik sangat penting dalam perjalanan memerangi kanker.

Pengobatan kanker darah melibatkan kemoterapi, yang sebenarnya dapat meningkatkan metabolisme pasien selama periode ini. Pasien membutuhkan lebih banyak energi dan nutrisi yang baik untuk membantu mereka tetap bugar sehingga mereka dapat terus menjalani perawatan lebih lanjut untuk memerangi kanker mereka.

Mitos 4: Kanker darah stadium 4 sangat mematikan

Fakta: Tidak ada kanker darah stadium 4. Bahkan, untuk leukemia akut, sel-sel leukemia beredar dalam darah dan dianggap sebagai Tahap 4 berdasarkan klasifikasi kanker padat. Stadium kanker darah berbeda dari kanker organ padat seperti kanker paru-paru atau payudara. Ada berbagai sistem untuk mengevaluasi prognosis dari tiga jenis utama kanker darah. Leukemia akut dibagi menjadi risiko tinggi dan risiko standar berdasarkan jenisnya, tes genetik, dan respons terhadap pengobatan awal.

Sementara myeloma dibagi, berdasarkan International Staging System (ISS) atau ISS yang direvisi, dan limfoma umumnya didasarkan pada klasifikasi Ann Arbor. Ini berbeda dari sistem klasifikasi TNM konvensional untuk kanker organ padat. Pengobatan dan hasil kanker darah telah berkembang secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir dengan pemahaman tentang perubahan genetik, menggunakan teknologi mutakhir, ketersediaan perawatan bertarget baru dan lebih sedikit efek samping dengan perawatan/protokol bertarget.

Perjalanan untuk bertahan hidup dari kanker darah tidak pernah sendirian. Ini membutuhkan berbagai upaya yang terdiri dari pasien dan orang yang mereka cintai, serta bimbingan dan bantuan dari penyedia layanan kesehatan. Bersama-sama, pertempuran yang tampaknya mustahil ini bisa dimenangkan.

Label cara baru untuk mengobati kanker , fakta mengenai kanker , kanker darah , kanker stadium 4 , kelainan darah , kesalahpahaman , sumsum tulang belakang , terapi yang ditargetkan / terapi target , terobosan terbaru dalam pengobatan kanker

Artikel Terkait

Konsultasikan Dengan Dokter Kami