15 JULI 2020

Limfoma Hodgkin: Peningkatan Peluang Penyembuhan

Disumbangkan oleh: Dr Ivan Tham Weng Keong

Menyembuhkan Limfoma Hodgkin

Dr Ivan Tham dari Parkway Cancer Centre Centre melihat bagaimana peluang penyembuhan untuk kanker darah ini bisa ditingkatkan.

Saat ini, ketika kami melihat pasien yang baru didiagnosis menderita limfoma Hodgkin, kami dapat meyakinkan mereka bahwa kesempatan mereka untuk sembuh mencapai hampir 90 persen, bahkan jika mereka memiliki penyakit lanjutan. Memang, ini adalah salah satu kisah sukses dalam perang melawan kanker, dan merupakan gambaran seberapa baik tim dokter dan ilmuwan yang berbeda dapat bekerja sama melawan musuh bersama.

Sejak penyakit ini pertama kali dijelaskan oleh ahli patologi Inggris Thomas Hodgkin pada tahun 1832 hingga awal abad ke-20, penyakit Hodgkin dianggap tidak dapat disembuhkan. Bahkan, hal ini jauh diputuskan sebelum limfoma Hodgin dianggap sebagai kanker. Praktisi awal di tahun 1900-an mulai menggunakan terapi radiasi (RT) untuk meredakan gejala limfoma dengan menargetkan dan mengecilkan kelenjar getah bening yang terkena kanker.

Dari tahun 1920 hingga 1940-an, mereka mulai menggunakan RT dengan cara yang sistematis, menggunakan portal perawatan radiasi yang lebih besar untuk mencakup daerah kelenjar/node yang berdekatan setelah penyebaran penyakit secara alami, dan bukan hanya pembesaran kelenjar-kelenjar. Pada tahun 1950, Dr Vera Peters, seorang ilmuwan-klinisi yang sedang naik daun dari Toronto, menerbitkan serangkaian penelitian awal dari 113 pasien yang diobati dengan RT.

Dia menggunakan sistem klasifikasi klinis tiga tahap yang menunjukkan bahwa banyak pasien dengan penyakit stadium awal dapat dikontrol dengan RT. Namun, penyakit yang sudah lebih luas menyebar masih tidak memiliki hasil yang baik dengan pengobatan lokal. Meskipun hasil penelitian Dr Peters awalnya dipandang dengan skeptis, karyanya akhirnya membangkitkan optimisme dalam komunitas onkologi.

Memilih multimodal dalam perawatan

Pada waktu yang hampir bersamaan, pada tahun 1943, mustard nitrogen sedang diuji coba sebagai pengobatan penyakit Hodgkin di Universitas Yale. Respons terhadap perawatan ini dramatis tetapi hanya bersifat sementara. Pada tahun 1960-an dan 1970-an, kombinasi obat baru ditemukan yang terbukti sangat efektif. Dari tahun 1970 dan seterusnya, uji coba mulai mengoptimalkan kombinasi obat kemoterapi dengan RT, sejalan dengan tren bahwa pengobatan kombinasi lebih baik daripada pengobatan hanya dengan radiasi saja.

Ketika tingkat penyembuhan meningkat, dokter mulai melihat efek samping jangka panjang dari RT atau pengobatan kemoterapi. Efek samping ini termasuk timbulnya kanker kedua di dalam atau di dekat daerah yang diobati dengan RT. Hal ini sangat mengkhawatirkan, karena banyak pasien dengan limfoma Hodgkin adalah anak-anak atau orang dewasa muda.

Akibatnya, beberapa studi kolaboratif mulai mencoba untuk mengurangi dosis radiasi atau daerah yang menerima radiasi, atau sepenuhnya menghilangkan RT. Pada 2017, Cochrane Library merangkum data besar dari tujuh studi acak yang membandingkan perawatan dengan kemoterapi saja dan perawatan yang menggabungkan kemoterapi dan RT.

Perawatan yang menambahkan RT ditemukan dapat mengurangi risiko pengembangan penyakit sebesar 58 persen (rasio bahaya 0,42) dan dapat meningkatkan kelangsungan hidup keseluruhan dibandingkan dengan kemoterapi saja (rasio bahaya 0,31). Ini menunjukkan bahwa pengobatan kombinasi dapat menyembuhkan lebih banyak pasien dibandingkan dengan kemoterapi saja untuk limfoma Hodgkin lokal.

Menggunakan pencitraan fungsional yang canggih

Menggunakan pemindaian dengan teknologi Positron Emission Tomography (PET), ahli radiologi menunjukkan bahwa pasien dengan respons pengobatan yang baik setelah kemoterapi awal akan memiliki tingkat kesembuhan yang lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang masih memiliki tumor yang terlihat.

Hal ini menimbulkan pertanyaan: Jika tumor tidak lagi terlihat pada pemindaian PET, dapatkah pasien terhindar dari perawatan yang "tidak perlu" seperti RT? Baru-baru ini, tiga studi besar acak diterbitkan untuk mencoba menjawab pertanyaan ini. Dalam ketiga penelitian, pasien dengan limfoma Hodgkin tahap awal melakukan pemindaian PET setelah dua atau tiga siklus kombinasi kemoterapi ABVD. Mereka yang merespons perawatan dengan sangat baik secara acak akan diputuskan untuk menerima RT atau tidak.

Secara konsisten, penambahan RT meningkatkan tingkat kelangsungan hidup bebas perkembangan sebesar 6,3 persen hingga 11,9 persen. Tidak ada perbedaan dalam kelangsungan hidup secara keseluruhan, kemungkinan karena pasien yang kambuh berhasil diobati dengan perawatan intensif seperti transplantasi sel induk.

Hasil ini menunjukkan bahwa pemindaian PET mungkin bukan cara terbaik untuk menentukan penurunan pengobatan pada kelompok pasien ini. Sebaliknya, responden yang terlihat buruk pada pemindaian PET dapat dirujuk untuk memiliki perawatan ekstra untuk mencoba mencapai kesembuhan. Untuk penyakit yang sudah menyebar, RT harus digunakan untuk menargetkan daerah yang masih aktif pada pemindaian PET, meskipun sudah menjalani perawatan kemoterapi agresif.

Pentingnya kolaborasi

Hasil akhir baik untuk limfoma Hodgkin yang kita lihat hari ini adalah hasil kolaborasi erat antara ilmuwan dan tim dokter yang berbeda untuk mencapai tujuan bersama yaitu untuk menyembuhkan kanker ini. Tetapi menyembuhkan tidak cukup: Kami bertujuan untuk mencapai kesembuhan tanpa komplikasi. Penelitian masih akan berlangsung untuk perawatan individual sehingga pasien mendapatkan "cukup, tetapi tidak terlalu banyak".

Selain itu, kami menemukan cara untuk mengurangi toksisitas keterlambatan pengobatan. Sebagai contoh, penggunaan terapi sinar proton dapat mengurangi kemungkinan munculnya kanker kedua dengan mengurangi beberapa dosis radiasi yang tidak perlu bagi tubuh dibandingkan dengan foton RT standar. Banyak dari perkembangan ini akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk membuahkan hasil. Sementara itu, kita dapat menggunakan model ini untuk perawatan multidisiplin yang bisa mengoptimalkan perawatan bagi pasien saat ini.

Apa itu limfoma Hodgkin?

Limfoma adalah kanker darah yang menyerang jaringan limfatik di mana limfosit normal menjadi kanker. Dua kelompok utama limfoma adalah limfoma Hodgkin dan limfoma Non-Hodgkin. Jenisnya tergantung pada jenis limfosit dan pada tahap di mana siklus hidup limfosit berada.

Apa yang menyebabkannya?

Penyebab limfoma Hodgkin masih belum diketahui dengan jelas, meskipun beberapa faktor diketahui berhubungan erat dengan itu:

  • Virus seperti human immunodeficiency virus (HIV) dan virus Epstein-Barr
  • Karsinogen lingkungan
  • Kelainan genetik langka tertentu

Gejala umum

  • Pembengkakan kelenjar getah bening di leher, di bawah lengan dan daerah selangkangan
  • Demam berkepanjangan dan berulang
  • Penurunan berat badan yang tidak bisa dijelaskan
  • Berkeringat di malam hari
  • Kehilangan selera makan

Kehadiran gejala-gejala ini tidak selalu berarti Anda menderita limfoma; sebagian besar, gejala-gejala ini bukan karena kanker. Namun, jika Anda memiliki gejala-gejala ini, segera temui dokter sehingga Anda dapat didiagnosis dengan benar dan diberi perawatan yang sesuai.

15-30 & lebih dari 55 tahun

Usia sebagian besar orang yang terdiagnosis dengan limfoma Hodgkin

1.1 per 100.000 (Pria)
0,7 per 100.000 (Wanita)

Pria lebih mungkin terjangkit limfoma Hodgkin dibandingkan wanita

Tingkat kesembuhan 90%

Limfoma Hodgkin sangat bisa diobati

DIPOSTING DI Perawatan Kanker
Label cara baru untuk mengobati kanker, kanker darah, kanker stadium 4, kelainan darah, kemoterapi, melokalisir kanker, obat kanker, pembengkakan kelenjar getah bening / kelenjar getah bening yang membengkak, radioterapi (terapi radiasi), terapi kemo-radiasi, terobosan terbaru dalam pengobatan kanker
Baca Selengkapnya Tentang Limfoma Hodgkin, Limfoma Non-Hodgkin