01 MARET 2022

Kanker Kolorektal: 6 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Penyakit ini

Disumbangkan oleh: Dr Zee Ying Kiat

Dr Zee Ying Kiat, Konsultan Senior onkologi medis di Parkway Cancer Centre, menjelaskan apa yang harus diwaspadai dan pilihan pengobatan untuk penyakit ini.

Kanker kolorektal adalah kanker yang paling umum di antara pria dan kanker paling umum kedua di antara wanita * di Singapura. Juga dikenal sebagai kanker usus besar penyakit ini adalah salah satu dari tiga penyebab utama kematian terkait kanker di Singapura.

Namun, telah terjadi peningkatan angka kelangsungan hidup individu dengan kanker kolorektal berkat bentuk terapi baru dan perbaikan dalam prosedur pengobatan. Berikut adalah 6 hal yang perlu diketahui tentang penyakit dan pengobatannya:

  1. Usia adalah faktor risiko terbesar kanker kolorektal.

    Kemungkinan terkena kanker kolorektal meningkat seiring bertambahnya usia. Sekitar 90 persen kasus didiagnosis pada individu berusia 50 atau lebih, dibandingkan dengan 0,5 persen kasus pada individu di bawah usia 30 tahun, dengan sedikit dominasi laki-laki.

    Faktor resiko lain untuk kanker kolorektal termasuk riwayat keluarga yang tinggi dari kanker kolorektal, kondisi warisan tertentu seperti kanker kolorektal non-poliposis herediter (HNPCC) dan poliposis adenomatous familial (FAP), dan polip di usus besar.

  2. Gejala tidak muncul pada tahap awal penyakit

    Kanker kolorektal biasanya tidak menunjukkan gejala pada tahap awal penyakit.

    Ketika gejala muncul, mereka bervariasi berdasarkan ukuran dan lokasi kanker. Gejala umum adalah:

    • Perubahan kebiasaan buang air besar, termasuk diare atau sembelit
    • Adanya darah di tinja
    • Ketidaknyamanan perut persisten, seperti kram, kembung atau nyeri
    • Perasaan pengosongan usus yang tidak tuntas
    • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

    Skrining dan deteksi dini dapat meningkatkan kemungkinan mengobati kanker secara efektif.

  3. Perawatan menjadi lebih tepat dan dipersonalisasi

    Prosedur pengobatan yang lebih tepat dan rencana perawatan yang dipersonalisasi telah berkontribusi pada peningkatan tingkat kelangsungan hidup untuk kanker kolorektal selama bertahun-tahun.

    Jenis pengobatan yang direkomendasikan akan tergantung pada beberapa faktor, termasuk stadium kanker dan kesehatan pasien secara keseluruhan. Berikut adalah beberapa strategi luas untuk mengobati kanker kolorektal:

    • Pembedahan: Pengobatan yang paling umum dan efektif untuk kanker kolorektal, operasi mengambil bagian usus besar dengan pertumbuhan kanker. Selama bertahun-tahun, operasi telah berevolusi dari operasi terbuka menjadi prosedur yang lebih tepat seperti operasi laparoskopi untuk meminimalkan ukuran sayatan yang dibutuhkan. Dengan sayatan yang lebih kecil, pasien mengalami lebih sedikit rasa sakit dan pulih lebih cepat.
    • Kemoterapi: Kemoterapi menggunakan bahan kimia untuk membunuh sel-sel kanker yang tumbuh cepat dalam tubuh. Ini dapat digunakan dengan niat kuratif, atau untuk mengontrol gejala dan perpanjangan hidup.
    • Terapi radiasi: Perawatan radiasi menggunakan mesin yang dikenal sebagai akselerator linier untuk memberikan radiasi dosis tinggi untuk membunuh sel kanker dan mengecilkan tumor.
    • Imunoterapi: Dengan cara yang mirip dengan vaksinasi terhadap virus, imunoterapi memanfaatkan sistem kekebalan tubuh untuk mencari dan menghancurkan sel kanker, menawarkan kontrol jangka panjang terhadap penyakit ini.
    • Terapi bertarget: Terapi bertarget melibatkan penggunaan obat yang dirancang untuk memblokir molekul yang mendorong pertumbuhan dan penyebaran sel kanker. Dibandingkan dengan terapi tradisional, terapi yang ditargetkan menawarkan perawatan yang lebih tepat yang mengurangi kerusakan pada sel-sel di sekitarnya yang sehat.
    • Tahap awal kanker kolorektal sering dapat diobati

      Umumnya, kanker kolorektal sangat dapat diobati pada tahap awal, sebelum memiliki kesempatan untuk menyebar.

      Pembedahan adalah dasar dari terapi kuratif pada pasien dengan kanker kolorektal stadium awal. Pengobatan tambahan dengan kemoterapi dan radioterapi kadang-kadang mungkin diperlukan untuk meningkatkan kemungkinan penyembuhan.

      Pada tahap yang lebih lanjut di mana kanker telah menyebar, mengandalkan pengobatan dengan kemoterapi, terapi bertarget dan kadang-kadang, imunoterapi. Pembedahan dapat dipertimbangkan dalam situasi tertentu untuk meringankan gejala. Dalam kelompok pasien yang dipilih di mana penyebaran kanker kolorektal terbatas pada hati, operasi agresif untuk mengangkat kanker primer dan daerah yang terkena hati mungkin masih menawarkan kemungkinan kesembuhan.

      Dokter sering menggabungkan perawatan yang berbeda untuk efek yang lebih besar, tergantung pada gejala pasien dan kesehatan secara keseluruhan.

    • Profil genomik dapat membantu dalam pengobatan

      Profil genomik telah berguna dalam menyesuaikan pengobatan dengan karakteristik kanker dan susunan genetik individu.

      Ini melibatkan mempelajari gen pada tipe sel individu atau tertentu di laboratorium, untuk mengamati bagaimana gen-gen ini berinteraksi satu sama lain dan lingkungan. Profil genomik dapat digunakan untuk mencari tahu mengapa individu tertentu mendapatkan penyakit tertentu sementara yang lain tidak, atau mengapa individu yang berbeda bereaksi dengan cara yang berbeda terhadap obat yang sama. Informasi ini dapat digunakan untuk mengembangkan cara-cara baru untuk mendiagnosis, mengobati, dan mencegah penyakit.

    • Kanker kolorektal dapat diturunkan ke anggota keluarga

      Diperkirakan bahwa sekitar 5 persen dari semua kanker kolorektalmungkin turun-temurun.

      Individu dengan riwayat keluarga yang kuat dari kanker kolorektal berada pada peningkatan risiko mengembangkan penyakit hampir dua kali. Mereka yang memiliki kondisi warisan seperti FAP dan HNPCC juga memiliki peningkatan risiko.

      Jika Anda memiliki riwayat keluarga yang kuat dari kanker kolorektal, Anda harus menemui dokter Anda. Anda mungkin dirujuk ke klinik genetika, di mana riwayat keluarga Anda akan dianalisis untuk membantu mengetahui kemungkinan risiko terkena penyakit ini.

*Singapore Cancer Registry, 2011-2015

DIPOSTING DI Perawatan Kanker
Label cara baru untuk mengobati kanker, imunoterapi, kanker kolorektal, kanker yang umum, kelangsungan hidup pasien kanker, kemoterapi, kolonoskopi, polip yang bersifat kanker, riwayat kanker, terapi yang ditargetkan / terapi target, terobosan terbaru dalam pengobatan kanker