07 AGUSTUS 2021

HUT 15 Tahun:CanHOPE Menghubungkan Singapura Dengan Kawasan


Kanker mempengaruhi pasien dan keluarga dengan cara yang berbeda di mana pun Anda berada di seluruh dunia, kata Zahid Khan dari CanHOPE Dhaka, Bangladesh. Ketika kanker menyerang, itu tidak hanya menghancurkan pasien, tetapi juga anggota keluarga. Di situlah CanHOPE—layanan konseling dan dukungan kanker nirlaba yang didukung oleh Parkway Cancer Centre—membuat perbedaan.

Menghubungkan pasien kanker di komunitas lokal mereka masing-masing di seluruh wilayah dengan dokter dari Parkway Cancer Centre di Singapura hanyalah salah satu dari banyak layanan dukungan dan sumber daya yang disediakan CanHOPE di seluruh Asia. Selain bertindak sebagai jembatan, menyelenggarakan acara, dan memberikan informasi tentang kanker, CanHOPE juga membantu dalam hal kendala bahasa dan logistik untuk membantu pasien yang perlu melakukan perjalanan ke Singapura untuk mendapatkan perawatan.

“Karena pengobatan kanker memerlukan beberapa kunjungan ke dokter, dan PCC hampir 2.000 mil jauhnya dari Bangladesh, CanHOPE Dhaka memainkan peran penting dalam menjembatani kesenjangan komunikasi dengan membantu pasien menghubungi dokter untuk mendapatkan saran dan perawatan lanjutan. ,” jelas Zahid. “CanHOPE juga memastikan dukungan perjalanan dengan bantuan Guest Relation Officers, konselor, dan ahli gizi untuk menjaga mereka selama mereka tinggal di Singapura, terutama ketika pengasuh mereka tidak dapat bepergian bersama mereka.”

Bertukar informasi lintas batas

Sebagai sumber pusat informasi kanker di kota di mana akses pelayanan yang dapat diandalkan mungkin tidak tersedia, sehingga untuk mendapatkan informasi terbaru seringkali membutuhkan kolaborasi dari rekan-rekan di Singapura.

“Para dokter di PCC secara teratur membekali kami dengan informasi kanker terbaru, penyebab, pilihan pengobatan, dan saran gaya hidup untuk mempersiapkan mental pasien dengan alat yang tepat untuk menghadapi kanker,” kata Zahid.

“Selain itu, CanHOPE Dhaka telah mengatur banyak seminar kesadaran kanker dalam beberapa tahun terakhir dan webinar selama pandemi COVID-19 sehingga kami dapat tetap terhubung dengan komunitas dan meyakinkan pasien kami dan keluarga terdekat mereka bahwa kami hanya berjarak satu panggilan telepon. .”

Memang, tantangan utama CanHOPE selama COVID-19 adalah memastikan kesinambungan perawatan bagi pasien. Ketika pasien menghadapi tantangan serius bepergian ke Singapura karena pembatasan perbatasan, tim CanHOPE di seluruh wilayah menghubungkan pasien dan pengasuh melalui konsultasi video dengan dokter dan mengirim pesan WhatsApp dan COVID-19 kit.

Tim juga membantu pasien dalam mendapatkan obat, bersama dengan dukungan penting lainnya seperti konseling keuangan, dan mengatur perawat paliatif lokal dan ahli onkologi untuk berbicara dengan dokter PCC tentang pengelolaan bersama pasien lintas batas.

Tantangan budaya

Bagi Zahid, kesuksesan tidak bisa didapatkan tanpa ada tantangan.

“Pengobatan kanker selalu menjadi tantangan terbesar bagi orang-orang di Bangladesh. Negara kita sedang mengembangkan fasilitas untuk pengobatan kanker tetapi kebanyakan orang mencari pengobatan kanker di negara-negara tetangga seperti India, di mana mereka memiliki pusat kanker yang lebih besar dan dokter yang bereputasi, sementara yang lain cenderung memilih Singapura dan Bangkok untuk penanganan multidisiplin dan peralatan berteknologi canggih seperti di PCC.”

Dia mengatakan meskipun ada pengembangan pusat kanker swasta baru dengan dokter internasional terlatih di negara ini, sebagian besar orang belum mempercayai layanan yang ditawarkan oleh pusat-pusat ini.

“Bahkan jika mereka melanjutkan pengobatan di sini karena masalah logistik, sebagian besar pasien merasa bahwa diagnosis mereka harus dikonfirmasi oleh dokter yang bereputasi internasional,” kata Zahid.

Tantangan lain yang dihadapi secara lokal termasuk hambatan bahasa dan biaya perjalanan. Selain itu, ada keterbatasan untuk mendapatkan dokter lokal untuk membantu memberikan dukungan sekunder karena alasan kolega medik dan kebutuhan untuk penilaian kondisi pasien saat ini oleh dokter utama mereka.

“Ahli onkologi lokal mungkin tidak memahami protokol terbaru dan implikasi dari perawatan terbaru yang ditawarkan oleh dokter PCC,” jelas Zahid.

Membuat perbedaan

Untungnya, upaya CanHOPE terhadap perawatan pasien, kesadaran, dan advokasi di Bangladesh telah meninggalkan kesan mendalam di komunitas lokal.

“Kami selalu mengatakan bahwa kami membuat perbedaan dalam pengobatan kanker,” kata Zahid. “Tim CanHOPE didorong untuk memahami dan berhubungan terhadap dampak luas kanker pada kehidupan individu serta melampaui keganasan dan pengobatan kanker di bidang medis, juga membantu individu mengatasi bayang-bayang sosial dan psikologis penyakit mungkin Pemeran.

“Pekerjaan kami harus bermakna bagi komunitas lokal kami dan kami harus terus memastikan program apa pun bermanfaat tidak hanya bagi pasien, tetapi seluruh komunitas.”

DIPOSTING DI Dekat dan Pribadi
Label CanHOPE, kelompok dukungan pasien kanker, kesadaran mengenai kanker, konselor kanker, pengobatan kanker di luar negeri