Temukan Momen Terapeutik Melalui Seni

Disumbangkan oleh: Tan Hui Ping

Seni dapat menjadi sarana alternatif bagi individu—termasuk penderita kanker—untuk mengungkapkan perasaan dan pengalamannya secara non-verbal. Konselor Utama Tan Hui Ping menjelaskan.

Terapi bicara konvensional dapat membantu beberapa orang, tetapi bagi orang lain, mungkin tidak selalu mudah mengungkapkan perasaan mereka dengan kata-kata. Bagi individu-individu ini, terapi seni dapat menjadi sarana alternatif bagi mereka untuk mengungkapkan perasaan dan mengarahkan pengalaman mereka secara non-verbal.

Terapi seni adalah perawatan berbasis bukti yang menggunakan seni sebagai alat klinis untuk membantu individu menavigasi tantangan emosional dan memfasilitasi perjalanan penyembuhan mereka 1. Ini digunakan dengan individu sebagai jalan keluar untuk ekspresi diri dan pembuatan makna 2.

Tidak seperti kelas seni atau proyek seni independen, terapi seni diterapkan di hadapan terapis yang terlatih menggunakan seni untuk membantu individu memproses perasaan mereka dan menyelesaikan masalah kesehatan mental dalam ruang yang aman. Tujuan terapi seni bukan untuk menjadi seniman hebat, tetapi untuk mengeksplorasi bagaimana karya seni dan proses pembuatan seni berhubungan dengan pengalaman seseorang.

Menggunakan seni sebagai alat terapi

Terapi seni memberikan ruang yang aman bagi individu untuk mengeksplorasi perasaan mereka, dan mendorong kesadaran diri tentang apa yang mereka alami. Individu yang merasa sangat sulit untuk mengekspresikan diri mereka dengan kata-kata mungkin akan lebih mudah melakukannya melalui seni. Karya seni yang dibuat seringkali merupakan cerminan dari pikiran bawah sadar atau bawah sadar mereka. Ini memberikan informasi yang kaya bagi terapis untuk menganalisis diri psikologis dan emosional individu.

Terapi seni tidak membutuhkan pengalaman artistik. Sangat cocok untuk semua individu, tanpa memandang usia dan kemampuan. Ini biasanya mencakup individu yang mengalami 3:

  • Penyakit kronis (misalnya kanker)
  • Masalah kesehatan mental (misalnya kecemasan, depresi, trauma)
  • Penyakit fisik atau cacat
  • Kehilangan dan kehilangan
  • Masalah hubungan

Terapi seni telah terbukti membantu orang-orang tersebut 4:

  • Ekspresikan atau jelajahi emosi mereka
  • Memperbaiki hubungan mereka dengan orang lain
  • Alihkan pikiran mereka dari rasa sakit atau ketidaknyamanan
  • Kembangkan kesadaran diri
  • Meningkatkan harga diri dan kepercayaan diri
  • kurangi stres dan kecemasan

Individu dapat berpartisipasi dalam terapi seni melalui sesi satu lawan satu, terapi kelompok, dan konseling keluarga atau pasangan. Di setiap sesi, individu dapat menerapkan berbagai bentuk seni, mulai dari menggambar hingga melukis, memahat, membuat tembikar, atau bahkan membuat scrapbook.

Selama sesi ini, terapis seni akan mengamati atau membimbing pasien melalui proses pembuatan seni. Setelah karya seni selesai, terapis dan pasien akan bekerja sama untuk mengeksplorasi bagaimana ekspresi seni bentuk bebas pasien berhubungan dengan apa yang mungkin mereka alami. Terapis juga akan membantu pasien memproses setiap kesulitan emosional yang mungkin muncul selama sesi.

Selama sesi berikutnya, terapis akan mengamati bagaimana karya seni pasien berkembang dari waktu ke waktu dan menggunakan informasi ini untuk mendukung perjalanan penyembuhan pasien. Seiring kemajuan pasien dalam perjalanannya, terapis dan pasien dapat mengamati perubahan seperti warna yang lebih cerah atau subjek baru dalam karya seni pasien5 . Ini dapat bermanfaat bagi pasien karena mereka dapat melihat kemajuan mereka sendiri secara visual melalui karya seni.

Seni sebagai alat terapi bagi penderita kanker

Terapi seni mengintegrasikan ekspresi artistik ke dalam proses penyembuhan -praktik yang melengkapi perjalanan pengobatan pasien kanker.

Kanker dan pengobatan kanker dapat dilihat mengambil alih hidup pasien, ketika diagnosis, hasil tes atau efek samping pengobatan kanker dapat berada di luar kendali mereka. Selama saat-saat di mana pasien merasa kehilangan kendali, penting untuk mengarahkan kembali fokus pada apa yang dapat mereka kendalikan. Dan menciptakan seni sering memberi pasien kanker rasa kendali atas hidup mereka karena memberi mereka kesempatan untuk fokus pada diri mereka sendiri dan kemampuan mereka, atau membingkai ulang pengalaman mereka melalui citra visual6 .

Beberapa penelitian telah menunjukkan terapi seni bermanfaat bagi pasien kanker. Sebuah studi meta-analisis yang dilakukan pada tahun 2020 7menunjukkan efek positif pada kualitas hidup pasien kanker. Dalam studi lain 8, terapi seni ditemukan membantu mengurangi perasaan cemas, depresi, dan bahkan rasa sakit fisik pada pasien kanker. Memang, terapi seni dapat membantu menghilangkan rasa sakit karena mengalihkan perhatian pasien dan membuat mereka rileks.

Manfaat lain yang dilaporkan oleh pasien kanker meliputi 9

  • Peningkatan rasa kendali atas hidup seseorang
  • Perasaan sejahtera yang berkembang
  • Penurunan fokus pada rasa sakit
  • Relaksasi yang ditingkatkan
  • Meningkatkan kesadaran diri dan mindfulness
  • Peningkatan kualitas hidup

Dikombinasikan dengan terapi bicara, proses kreatif yang terlibat dalam terapi seni menawarkan kesempatan kepada pasien kanker untuk menjelajahi perubahan hidup yang mereka alami, mendapatkan perspektif baru, dan mengatasi ketakutan apa pun yang terkait dengan diagnosis dan pengobatan kanker mereka.

Menggunakan seni untuk menemukan momen terapeutik Anda sendiri

Individu tidak harus menemui terapis untuk merasakan manfaat terapeutik dari seni. Faktanya, individu dapat menemukan momen terapeutik melalui seni dalam setting non-klinis. Proses pembuatan seni, dengan sendirinya , juga bisa menyenangkan, memberikan momen relaksasi untuk membantu individu mengatasi stres sehari-hari.

Baik itu kerajinan tangan, membuat sketsa, atau membuat kolase, proses penciptaan seni ini dapat meningkatkan kesehatan mental individu dengan mendorong keterlibatan dan pengembangan pribadi.

Ini biasanya disebut sebagai seni terapi.

Penting untuk membedakan bahwa meskipun seni terapeutik dapat memberikan manfaat positif, seni terapi bukanlah pengganti psikoterapi. Tidak seperti terapi seni, yang merupakan perawatan yang diterapkan dengan kehadiran terapis terlatih dalam pengaturan klinis, seni terapi adalah aktivitas santai yang dibuat untuk tujuan relaksasi atau kesenangan pribadi, yang dapat dilakukan oleh individu sendiri , di ruangnya sendiri . .

Terlepas dari itu, seni terapeutik dan terapi seni dapat membawa manfaat besar bagi kesejahteraan mental individu. Jadi, ambil beberapa alat seni dan mulailah menemukan momen terapeutik melalui seni Anda sendiri!

Art Therapy vs Therapeutic Art

1 https://www.forbes.com/health/mind/art-therapy
2 https://www.rogelcancercenter.org/support/managing-emotions/complementary-therapies/art-therapy
3 https://www.goodtherapy.org/learn-about - therapy/types/art-ther apy
4 https://www.medicalnewstoday.com/articles/art-therapy
5 https://covecarecenter.org/art-therapy-beneficial-clients
6https://www.verywellhealth.com/art-therapy - for-people-with-cancer-2248957
7https://www.cancerresearchuk.org/about-cancer/treatment/complementary-alternative-therapies/individual-therapies/art-therapy
8Lefèvre C, Ledoux M, Filbet M. Art therapy among palliative cancer patients: Aesthetic dimensions and impacts on symptoms. Palliative & Supportive Care. 2015.
9 https://www.canr.msu.edu/news/the_benefits_art_therapy_can_have_on_mental_and_physical_health
DIPOSTING DI Kesehatan Psikologis
Label gaya hidup yang sehat
DITERBITKAN 01 JULI 2023