Kanker Payudara: Cara Kanker Payudara Mempengaruhi Kesehatan Mental?

Disumbangkan oleh: Jaime Yeo

Pada acara ‘Members Pink Talk’ yang diselenggarakan oleh Yayasan Kanker Payudara, konselor Parkway Cancer Centre, Jaime Yeo, berbagi beberapa strategi untuk mengatasi dampak kanker payudara—kanker terbesar di kalangan wanita di Singapura.

Mendapat diagnosis kanker payudara dan menjalani pengobatan kanker payudara merupakan peristiwa besar yang dapat memberikan dampak signifikan bagi wanita. Banyak wanita penderita kanker payudara yang berjuang dengan masalah kesehatan mental, bahkan sampai setelah menyelesaikan pengobatan.

Untuk memahami dampak kanker payudara terhadap kesehatan mental wanita, pertama-tama kita perlu memahami dampak fisik pengobatan kanker payudara terhadap tubuh. Menjalani mastektomi atau menjalani pengobatan dengan efek samping seperti rambut rontok, perubahan berat badan, menopause medis, dan masalah kesuburan dapat berdampak emosional, psikologis, dan sosial pada kehidupan wanita. Hal ini dapat mempengaruhi:

  • Kualitas hidup
  • Gambaran diri dan harga diri
  • Persepsi diri
  • Keluarga berencana
  • Hubungan dan keintiman

Atau menghasilkan:

  • Duka dan kehilangan
  • Stres
  • Perubahan suasana hati
  • Takut akan kambuhnya kanker
  • Depresi
  • Kecemasan

Memahami bahwa tubuh dapat mempengaruhi pikiran yang dapat membantu kita memahami mengapa seseorang dengan kanker berjuang tidak hanya secara fisik, namun juga secara emosional, psikologis, dan sosial.

Kanker payudara dan perubahannya

Selama menjalani perjalanan perawatan kanker dapat membawa banyak perubahan, mulai dari kehilangan yang berwujud dan tidak berwujud hingga pembelajaran dan pengalaman berbagai emosi.

Perubahan pada tubuh akibat pengobatan dapat mengubah penampilan luar dan fungsi fisik tertentu seperti seksualitas dan kesuburan. Selain itu, sikap bersosialisasi dan keyakinan terhadap tubuh serta penampilan wanita dapat menambah tekanan pada cara wanita memandang penampilan fisiknya, sehingga menyebabkan tekanan fisik, gangguan terhadap gambaran diri, dan ketidakpuasan terhadap diri sendiri. Banyak penderita kanker payudara berjuang untuk merasa nyaman dan percaya diri terhadap tubuh mereka, sehingga memengaruhi kesehatan mental dan konsep diri mereka, yaitu apa yang kita yakini tentang diri kita sendiri dan bagaimana orang lain memandang identitas kita, harga diri, dan peran sosial yang kita mainkan.

6 saran untuk kesehatan mental dan harapan yang lebih baik

Untungnya, selalu ada harapan terlepas dari tingkat keparahan penyakitnya, karena harapan bersifat multidimensi. Hidup dengan harapan dapat membantu wanita penderita kanker payudara—bahkan mereka yang berada pada stadium lanjut—mengelola kesehatan mental mereka dan berkontribusi pada kesehatan fisik dan konsep diri mereka yang lebih baik.

Saran-saran berikut adalah langkah-langkah yang dapat diambil individu untuk mengelola kesehatan mentalnya dengan lebih baik dan mulai menjalani hidup dengan harapan baru:

  1. Menerima apa yang hilang pada diri Anda

    Strategi menghadapi hal negatif seperti penolakan dan pengelakan dapat berdampak buruk pada kesehatan fisik, suasana hati, dan kualitas hidup. Dengan mengidentifikasi kehilangan yang kita alami dan mengakui perasaan yang menyertainya (misalnya kaget, marah, sedih), kita masih bisa menyebutkan pada apa-apa yang kita hargai dan mengartikulasikan dengan lebih baik apa yang kita alami.

  2. Perhatikan emosi Anda

    Banyak dari kita merasa tidak nyaman dengan emosi-emosi terhadap apa yang telah diajarkan masyarakat kepada kita. Bertentangan dengan kepercayaan masyarakat pada umumnya, emosi merupakan bagian alami dari diri kita dan memberi tahu kita apa yang penting bagi kita.

    Memperhatikan emosi dimulai dengan mengenali dan mendeskripsikan apa yang kita rasakan, bertanya pada diri sendiri dari mana asal emosi kita, dan mengaturnya dengan berbicara pada seseorang, berjalan-jalan, atau bermeditasi, dan banyak lagi.

  3. Peliharalah hubungan dan koneksi Anda

    Hubungan dan dukungan sosial merupakan faktor pelindung yang baik terhadap peristiwa-peristiwa yang menimbulkan stres dan berkontribusi terhadap harapan melalui koneksi di luar diri sendiri. Pada saat yang sama, kita perlu menyadari bahwa ada ruang untuk ketidakstabilan dan batasan dalam hubungan dan bahwa kita sering kali memiliki kekuatan untuk memilih dan mencari hubungan yang bermanfaat bagi kita.

  4. Jagalah tubuh Anda

    Olahraga teratur dikaitkan dengan harga diri, suasana hati, dan kesejahteraan psikologis yang lebih tinggi. Penelitian menunjukkan bahwa penderita kanker payudara yang menjalani gaya hidup lebih aktif memiliki sikap yang lebih positif terhadap kondisi fisik dan daya tarik seksual mereka, serta memiliki lebih sedikit kebingungan, kelelahan, dan depresi.

    Selain itu, olahraga membantu kita merasa lebih percaya diri dan terkendali. Selain latihan kardiovaskular, terapi tari dan gerakan juga terbukti meningkatkan kesehatan mental dan kualitas hidup.

  5. Hidup di masa sekarang

    Penting untuk tidak membiarkan masa lalu atau masa depan merampas momen saat ini dari kita. Kita bisa mencoba hidup di masa sekarang dengan mempraktikkan rasa syukur setiap hari. Mencatat hal-hal yang kita syukuri setiap hari dapat menghasilkan tingkat fungsi psikologis sehari-hari yang lebih tinggi, dukungan yang dirasakan lebih besar, dan strategi penanggulangan yang adaptif.

  6. Ciptakan makna dan harapan

    Menciptakan makna dan harapan dalam hidup kita dimulai dengan mengenali sifat harapan yang beragam, mengevaluasi kembali apa yang secara pribadi penting bagi Anda, dan mempraktikkan cara mengasihi diri sendiri dengan menerima diri sendiri dan menunjukkan kebaikan pada diri sendiri ketika Anda mengalami penderitaan. Melakukan hal ini dapat membuka jalan bagi pertumbuhan pasca-trauma, yang dapat mencakup peningkatan apresiasi kita terhadap kehidupan, membina hubungan yang bermakna, mengembangkan kekuatan pribadi, dan menemukan kemungkinan-kemungkinan baru dalam hidup.

Perubahan akibat pengobatan kanker dapat menyebabkan pengalaman kehilangan, pembelajaran, keuntungan, dan emosi yang berbeda. Untungnya, kita dapat hidup bersama harapan dengan menyadari bahwa harapan itu mempunyai banyak segi, mengakui bagian-bagian menyakitkan dari pengalaman kita, menjaga tubuh dan emosi kita, mempraktikkan rasa syukur dan kasih sayang pada diri sendiri, dan secara aktif mencari makna baru dalam hidup kita.

DIPOSTING DI Kehidupan setelah Kanker, Kesehatan Psikologis, Olahraga
Label kanker payudara
Baca Selengkapnya Tentang Kanker Payudara
DITERBITKAN 01 OKTOBER 2023