01 NOVEMBER 2021

5 hal yang perlu Anda ketahui tentang perawatan kanker paru-paru

Disumbangkan oleh: Dr Lim Hong Liang

Dr Lim Hong Liang, konsultan senior onkologi medis di Parkway Cancer Centre, menjelaskan perawatan untuk penyakit ini.

Di Singapura, kanker paru-paru adalah kanker paling umum kedua pada pria dan kanker ketiga yang paling umum pada wanita.

Tingkat kesembuhan kanker paru-paru tetap rendah di sebagian besar negara, sekitar 15 persen. Tetapi bentuk terapi baru yang ditemukan dalam 15 tahun terakhir dapat meningkatkan tingkat kelangsungan hidup pasien kanker paru-paru. Berikut adalah lima hal yang perlu diketahui tentang perawatan kanker paru-paru:

  1. Tingkat kesembuhan kanker paru-paru membaik
    CT scan dada dosis rendah telah ditemukan efektif dalam skrining untuk kanker paru-paru. Dengan meningkatnya adopsi skrining ini, lebih banyak kasus kanker paru-paru dapat didiagnosis lebih awal.

    Penggunaan perawatan baru seperti Terapi Bertarget dan Imunoterapi juga meningkatkan tingkat kesembuhan.

  2. Lebih banyak pasien mendapat manfaat dari Terapi Bertarget
    Ketika sel-sel paru-paru normal memperoleh perubahan genetik - yang disebut mutasi driver - sel-sel menjadi kanker.

    Mutasi pendorong pertama pada kanker paru-paru ditemukan pada tahun 2004, yang memungkinkan pengembangan Terapi Bertarget - obat yang menargetkan mutasi, yang menyebabkan penyusutan dramatis tumor.

    Karena obat ini hanya menargetkan sel kanker dengan mutasi driver, mereka tidak mempengaruhi sel normal sebanyak dan dengan demikian memiliki efek samping yang lebih sedikit. Juga, sebagian besar obat yang digunakan dalam Terapi Targeted adalah tablet oral, mengurangi kebutuhan untuk kunjungan klinik yang sering dan prosedur invasif untuk pengobatan intravena.

    Pada pasien dengan kanker paru-paru stadium 4, Terapi Bertarget sangat efektif. Secara umum, dua pertiga hingga tiga perempat pasien akan memiliki pengurangan ukuran tumor yang signifikan. Tergantung pada jenis mutasi, durasi rata-rata kontrol dengan Terapi Bertarget saja dapat berlangsung dari satu tahun hingga lebih dari 5 tahun. Sebagian besar obat dalam Terapi Bertarget, terutama yang lebih baru, juga dapat menembus penghalang otak darah dengan baik, membuatnya efektif dalam mengendalikan kanker yang telah menyebar ke otak.

  3. Precision Medicine menyajikan pengobatan yang disesuaikan untuk pasien
    Bagi pasien untuk mendapatkan keuntungan dari Terapi Bertarget, mutasi driver spesifik pada setiap pasien harus diidentifikasi dan dicocokkan dengan obat yang ditargetkan khusus mutasi.

    Tes untuk mutasi dulu padat karya dan membutuhkan sejumlah besar jaringan tumor jika sejumlah besar mutasi harus diuji. Tetapi tes baru, Next Generation Sequencing (NGS), memungkinkan pengujian hingga beberapa ratus mutasi pada saat yang bersamaan.

    NGS sekarang sudah tersedia, lebih murah dan hasilnya dapat diperoleh dalam waktu yang lebih singkat. NGS juga dapat dilakukan pada spesimen darah.

  4. Imunoterapi menawarkan harapan lain untuk bertahan hidup jangka panjang
    Imunoterapi adalah pengobatan lain untuk kanker paru-paru. Tidak seperti kemoterapi atau agen yang ditargetkan, obat imunoterapi tidak membunuh sel kanker secara langsung.

    Sebaliknya, mereka merangsang sistem kekebalan tubuh pasien sendiri untuk mencari dan membunuh sel-sel kanker. Efek pada sistem kekebalan tubuh pada beberapa pasien mungkin jangka panjang (mirip dengan vaksinasi), memberikan harapan bahwa imunoterapi dapat memberikan kontrol jangka panjang, jika bukan obatnya.

    Pada pasien dengan kanker paru-paru stadium 4, kombinasi imunoterapi ditambah kemoterapi lebih efektif daripada kemoterapi saja. Untuk pasien yang diobati dengan kemoterapi saja, kurang dari 5 persen pasien bertahan hidup lima tahun. Pada pasien yang diobati dengan imunoterapi dimuka, tingkat kelangsungan hidup lima tahun adalah sekitar 23 persen.

  5. Kemoterapi tetap menjadi bagian penting dari pengobatan kanker paru-paru
    Meskipun ada kemajuan dalam Terapi Bertarget dan Imunoterapi, kemoterapi tetap penting dalam pengobatan kanker paru-paru.

    Pada kebanyakan pasien, penambahan kemoterapi untuk imunoterapi lebih baik daripada imunoterapi saja. Juga, untuk pasien terpilih yang telah berkembang pada terapi bertarget atau imunoterapi, kemoterapi saja bisa menjadi pilihan yang baik.

Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang kanker dan perawatannya? Buka halaman Parkway Cancer Centre's Ask The Doc di https://www.parkwaycancercentre.com/sg/ask-the-doc untuk mengajukan pertanyaan Anda dan pertanyaan Anda akan dijawab oleh tim dokternya.

DIPOSTING DI Perawatan Kanker
Label imunoterapi, infeksi paru, kanker stadium 4, kemoterapi, mutasi kanker, terapi yang ditargetkan / terapi target